Mohon tunggu...
Frederikus Suni
Frederikus Suni Mohon Tunggu... www.tafenpah.com

Singgah ke- www.tafenpah.com Freddysuny18@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Gegar Budaya Disebabkan oleh Kurangnya Komunikasi Lintas Budaya

23 Maret 2021   21:20 Diperbarui: 23 Maret 2021   21:34 170 19 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gegar Budaya Disebabkan oleh Kurangnya Komunikasi Lintas Budaya
Pentingnya komunikasi lintas budaya untuk menghindari gegar budaya. Foto dari Lifestyle.kompas.com.

Gegar budaya atau "Culture Shock" disebabkan oleh miskomunikasi lintas budaya.

Budaya adalah cara untuk bertindak, berelasi dan berempati dalam keseharian manusia. Masalah geger budaya bukan hal baru dalam kehidupan kita. Geger budaya merupakan masalah universal.

Universalitas akibat komunikasi yang tidak terjalin dengan baik. Semakin hari kita menyaksikan penyusutan atau penyempitan makna dari komunikasi lintas budaya.

Komunikasi lintas budaya dipandang sebagai sesuatu yang sulit untuk dilakukan oleh setiap orang. Karena sebagian besar orang sudah merasa nyaman dengan budayanya. Mereka tidak membutuhkan budaya orang lain. Bahkan budaya orang lain dipandang sebagai penghalang atau batu sandungan bagi mereka untuk melangkah.

Kekacauan yang disebabkan oleh pola pikir primitif, perlu dirubah sesuai dengan perkembangan zaman. Karena kita tidak mungkin hidup terisolasi dari keberadaan orang lain. Kehadiran orang penting bagi kita untuk memoles atau mengubah pikiran ke arah yang lebih kompleks.

Paradigma baru dari budaya sesama membantu kita untuk mencapai tujuan bersama dalam kehidupan bermasyarakat.

Nah, untuk mengubah pola pikir primitif menuju arah perkembanagan, komunikasi lintas budaya sangat dibutuhkan oleh siapapun.

Mengutip dari ajaran Rektor Aw Kaligis, manfaat dari komunikasi lintas budaya itu mencakup 3 bagian, yakni.
1. Menghindari Kesalahpahaman
2. Menghindari Gegar Budaya
3. Menghindari Pertentangan

Demikian yang diajarkan oleh Rektor Aw Kaligis.

Sesuai dengan cara hidup penulis yang berawal dari homogen menjadi heterogen di kota metropolitan, penulis mencoba untuk mengelaborasikan pandangan penulis dengan ajaran dari Rektor Aw Kaligis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x