Mohon tunggu...
Gregorius Nyaming
Gregorius Nyaming Mohon Tunggu... Hanya seorang anak peladang yang membaktikan hidupnya bekerja di ladang Tuhan. Menenggelamkan diri dalam isu sosial & budaya, filsafat & teologi kontekstual

Seorang Pastor Katolik yang mengabdikan hidupnya untuk Keuskupan Sintang. Sedang menempuh studi di Universitas Katolik Yohanes Paulus II Lublin, Polandia. Juga seorang Madridista sejati...

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kehadiran Orang Lain Itu Menguatkan

8 Juli 2020   16:05 Diperbarui: 8 Juli 2020   16:09 65 10 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kehadiran Orang Lain Itu Menguatkan
Gambar: Ist.

Kebersamaan....

Bagian penting inilah yang seolah digoyahkan, untuk tidak hendak mengatakan diruntuhkan, oleh pandemi COVID-19 ini. Dalam hidup bersama, kebersamaan merupakan fondasi yang sangat esensial dalam hidup sehari-hari. 

Tiadanya atau hilangnya kebersamaan tentu saja memunculkan kekhawatiran. Sebuah komunitas manusia menjadi khawatir karena tiadanya kebersamaan dapat menjadi awal lahirnya sebuah kehancuran.

Ketika pemerintah memutuskan untuk menghentikan sementara segala bentuk kegiatan keagamaan, sebagai salah satu bentuk mencegah penyebaran COVID-19, kepada seorang rekan pastor saya mengirim pesan lewat WhatsApp, bertanya bagaimana perasaannya merayakan misa hari Minggu seorang diri tanpa dihadiri oleh umat. 

Dia membalas dengan singkat, "Sedih rasanya." Sebagai sesama rekan pastor saya sungguh memahami kesedihannya. Mungkin inilah pertama kali dalam perjalanan hidupnya sebagai seorang pastor merayakan misa hari Minggu seorang diri. Karena pandemi ini sendiri belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir, kesedihan rekan saya tersebut akan masih terus berlanjut.

Menatap bangku-bangku di dalam gereja yang kosong melompong mungkin bukan alasan utama mengapa rekan saya menjadi sedih. Dia menjadi begitu sedih karena keadaan tersebut menyentuh langsung pada bagian terdalam dari jati dirinya sebagai seorang pastor.

Yakni bahwa tanpa kehadiran umat, hidupnya sebagai seorang pastor tak akan bermakna. Kehadiran umat membantu para pastor untuk menghayati hakikat panggilan mereka seperti diajarkan oleh Konsili Vatikan II dalam Dekrit tentang Pelayanan dan Kehidupan Para Imam (Presbyterorum Ordinis) art. 2: "Maka, bila para imam meluangkan waktu bagi doa dan sembah sujud, atau mewartakan sabda atau mempersembahkan kurban Ekaristi dan menerimakan sakramen-sakramen lainnya, atau menjalankan pelayanan-pelayanan lain bagi sesama, mereka ikut menambah kemuliaan Allah dan membantu sesama berkembang dalam kehidupan Ilahi."

Peran penting umat bagi hidup seorang pastor tidak hanya terletak pada partisipasi mereka dalam perayaan-perayaan liturgi, tapi juga dalam keseharian hidupnya.

Dalam perjumpaan dan pergaulan dengan umat itulah terpancar sebuah kebenaran bahwa hidup ini menjadi bermakna untuk dijalani bila satu sama lain mau menerima kelebihan sekaligus kekurangan masing-masing. 

Saya teringat pernah suatu kali sedang berjalan di pasar membeli keperluan-keperluan pribadi. Saat sedang berkeliling, rupanya ada seorang umat yang melihat saya. 

Dia lalu menghampiri saya. Dan kami pun bercerita banyak hal sambil menikmati kopi. Sebuah perjumpaan yang sederhana, namun memberi makna yang mendalam akan apa artinya "diterima".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x