Mohon tunggu...
Flafianus Jeadun
Flafianus Jeadun Mohon Tunggu... Guru - Guru SMP Negeri 6 Kupang dan Penulis Blog penaguruntt.com

Saat ini saya bekerja sebagai Guru SMP Negeri 6 Kupang dan juga penulis blog penaguruntt.com, memiliki channel youtube. Saya suka berbagi seputar pengalaman di bidang pendidikan maupun sebagai penulis pemula di website yang saya buat. Harapan saya semoga dengan bergabung di kompasiana semakin mengasah kemampuan menulis dan mendapatkan pengalaman berbagi. Terimakasih salam Literasi

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Dampak Metaverse terhadap Dunia Pendidikan

22 Desember 2021   23:25 Diperbarui: 23 Desember 2021   15:01 2569 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Metaverse merupakan sebuah rancangan yang memadukan dunia nyata dan dunia digital. Lebih luas, Metaverse adalah sebuah ruang virtual yang memanfaatkan teknologi virtual reality dan augmented reality yang memungkinkan untuk setiap orang dari seluruh dunia berkumpul dan berinteraksi.

Saya kira dunia pendidikan saat ini sudah terbiasakan diri dengan situasi pandemi selama dua tahun, proses habituasi yang berlangsung sangat lama karena pandemi covid 19 memaksa dunia pendidikan mengerahkan segala kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan sehingga proses belajar mengajar disekolah tetap dilaksanakan dengan baik walaupun kenyataananya kurang efektif.

Pembelajaran yang semulanya dilaksanakan secara langsung disekolah beralih ke proses pembelajaran secara during. Dengan keadaan terbatas mengadalkan sumber daya yang tersedia disekolah membuat guru dan siswa melaksanakan pembelajaran secara during baik melalui grup whatsapp, clasroom, bahkan ada sekolah yang setiap hari melaksanakan pembelajaran melalui google meet atau zooom.

Dampak positif memang ada misalnya guru yang berusaha belajar mengunakan aplikasi dengan bermodalkan nekat saja tetapi hasil yang dirasakan oleh guru adanya peningkatan kompetensi guru dalam mengunakan aplikasi secara during, namum disisi lain tidak semua daerah yang jaringan internet terjangkau bahkan ada sekolah yang melaksanakan pembelajaran apa adanya saja. 

Contohnya sekolah yang akses internetnya tidak terjangkau mengunakan pendekatan pembelajaran melalui titik kumpul dan proses ini sudah dilaksanakan pada masa pandemi covid 19. 

Kekuarang sumber daya manusia dalam mengunakan aplikasi mode daring sangat berdampak pada rendahkan kualitas pembelajaran yang menyebakan pemahaman siswa terhadap mata pelajaran tertentu sangat rendah. Belum lagi kemampuan literasi guru dan siswa yang masih kurang menyebabkan pembelajaran tidak berjalan semestinya. 

Dalam konteks pembelajaran yang berpusat pada siswa metaverse akan memberikan dampak buruk bagi dunia pendidikan, kenapa demikian karena peran guru tidak bisa digantikan dengan teknologi manapun. Siswa membutuhkan sentuhan langsung dari guru bukan melalui dunia digital. 

Boleh saja dunia digital berperan penting dalam mempercepat akses informasi berkaitan dengan materi pembelajaran, dunia digital juga dapat membantu siswa mempercepat pemahaman karena sumber belajar saat ini bukan hanya dari guru saja melaikan banyak sumber belajar yang di akses dimana saja dan kapan saja. 

Namun dalam mengimplementasi pendidikan karakter tidak bisa melalui virtual, guru harus melaksanakan pembelajaran secara langsung dengan siswa disekolah. 

Kementerian pendidikan dan kebudayaan sudah memberikan ruang kepada satuan pendidikan untuk melaksanakan pembelajaran secara tatap muka terbatas. Dengan demikian kondisi memberikan ruang bagi guru untuk memantau perkembangan siswa secara langsung disekolah. 

Berdasarkan pengalaman pembelajaran yang dilaksanakan secara during selama dua tahun banyak siswa yang kehilangan arah dan tujuanya. Siswa tidak merasakan sentuhan langsung dari guru dan guru juga tidak bisa memantau perkembangan siswa dari sisi perkembangan mental dan semangat belajarnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan