Mohon tunggu...
fahmi karim
fahmi karim Mohon Tunggu... Suka jalan-jalan

Harus punya perhatian

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Cerita Kemanusiaan dari Tunanetra

29 September 2019   13:16 Diperbarui: 29 September 2019   13:37 148 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerita Kemanusiaan dari Tunanetra
Sumber: mudanews.com

Ada beberapa orang yang menganggap istilah spiritualitas hanya terbatas pada definisi agama. Padahal, spiritualitas lebih besar definisinya dan bisa lepas dari pendekatan agama.

Bagi beberapa orang, spiritualitas adalah hasrat pembangkit harapan yang mendorong manusia untuk bertahan hidup. Spiritualitas juga merupakan konektifitas hati nurani antar manusia -- seperti Mahatma Gandhi yang memanfaatkan hati nurani lawannya yang memukul dirinya hingga berhenti memukul. Artinya juga, semua orang yang berpikir mempunyai spiritualitas pada dirinya dan juga berjuang untuk harapan-harapannya, tidak terkecuali kelompok penyandang tunanetra.

Beberapa bulan ini, saya mendampingi salah satu organisasi Tunanetra, Ikatan Tunanetra Muslim Indonesia (ITMI) Sulawesi Utara, dalam satu kegiatan nasional. Mendampingi untuk mondar-mandir di pintu pemerintahan membawa lembar-lembar surat proposal permohonan dana. Sekedar menagih partisipasi pada pemimpin sembari mengukur seberapa jauh keramahan pemerintah setempat akan kelompok tunanetra.

Kegiatan kali ini adalah Musyawarah Nasional (Munas ITMI) yang diadakan di Cimahi pada tanggal 21 September 2019. 

Tentunya, harapan untuk menghadiri kegiatan, selain karena diundang, terus mendorong semangat untuk sampainya proposal permohon dana di tangan yang berwenang agar cepat dieksekusi.

Dari segala macam upaya, termasuk follow up surat instruksi Kementrian Dalam Negeri Republik Indonesia  (KEMENDAGRI RI) terhadap pemerintah setempat untuk menanggulangi keberangkatan ke Munas ITMI, nyatanya pemerintah tidak punya dana untuk kegiatan ini. Dalih yang primitif.

Saya mengikuti terus proses dari pintu ke pintu dan mematuhi administrasi yang memuakkan; jerat paragdigma birokratisme yang berbasis efisiensi, efektifitas, yang dibalut dengan jerat rasionalitas, memang tidak tebang pilih. Semua rakyat sama di mata administrasi negara. Kecuali mereka.

Hal ini tidak lumrah kita temukan dalam keluhan rakyat akan proses tata kelola sektor publik, analisis tentang pergeseran konsep government ke governance. Yaitu, para oligarki.

Teman-teman ITMI yang sangat pintar merasa dari pengalaman-pengalaman, tentunya, punya harapan seperti manusia di luar pulau Jawa pada umumnya; sekedar ingin merasakan kerasnya benturan sosial pulau Jawa ataupun mencari pengalaman baru lepas dari kediaman halaman.
Hasilnya, sudah jelas: dalih primitif. Dengan membangun alasan di atas dalih administrasi yang berbelit-belit dan membingungkan. Mengoceh dan mengecoh.

Salah satu anggota ITMI yang sering saya temani untuk masuk ke markas pemerintahan adalah Ajis (saya menyapanya bang Ajis). Dengan keterbatasan pengelihatan namun punya pandangan yang jauh ke belakang dan ke depan. Mungkin Anda akan terpelongok mendengar dia berbicara; sangat syarat dengan kosa-kata aktivis. Dirinya telah terbentuk dari hasil pergulatan wacana kota, terlibat dalam pendidikan politik, dan pernah menjadi barisan terdepan mengorganisir massa. Anda bisa bayangkan bagaimana protesnya terhadap tidak diresponnya kegiatan Munas ITMI.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x