Mohon tunggu...
fiula nafiah
fiula nafiah Mohon Tunggu... Guru - mahasiswa yang tengah belajar untuk mengajar murid yang perlu diajarkan sebuah pelajaran.

suka menulis. itu saja, namun segalanya..

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Hari Ini Bukanlah Esokmu

12 September 2022   05:48 Diperbarui: 12 September 2022   06:34 147 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler


Hari ini, 22 tahun yang lalu, aku dilahirkan. Berbeda dari tahun sebelumnya, aku tak merasakan euphoria hari ini. Hari yang menurut Sebagian besar orang adalah hari yang patut dirayakan dan dipersiapkan, bahkan dari jauh-jauh hari. Berbagai masalah datang bertubi pada semester ini. Aku tak tau mengapa. Tapi seluruh bagian hidupku seperti rapuh dan hancur seiring berjalannya waktu.

Diawali dengan kepindahanku ke DEMA. Suasana baru, teman baru, lingkungan baru, aku tak suka. Aku si introvert membenci hal seperti itu. Walau perlahan kucoba untuk beradaptasi disini. Kemudian masalah berlanjut pada skripsi yang tak menemui titik terang. 

Hingga akhirnya jadwal Seminar Proposal Skripsi (SPS) tiba. Dengan hati yang membuncah bahagia aku siapkan hari itu sebaik mungkin. Buket manis dengan boneka beruang wisuda sudah siap untuk menyambutku selesai seminar.

Baca juga: Titik Tanpa Koma

Na'asnya, sekretaris prodi mengabarkanku bahwa aku tak bisa mengikuti SPS hari itu. Katanya, aku telat mengumpulkan proposal, juga booklet yang kuserahkan, katanya tidak sesuai prosedur. Ya, aku melanggar. Beliau mengabarkan penundaan SPS itu, bukan ketika aku masih di GP3. Bukan juga sebelum aku sampai GP2 atau sejam sebelum SPS-ku, tapi setelah aku duduk di kursi presenter, setelah aku siap untuk mengulas skripsiku, slide demi slide.

Kesedihanku berlanjut, saat hari SPS yang dinanti tiba. Bukan arahan yang aku terima, tapi semata hujatan tanpa alasan. Entah aku memang gelas penuh yang sulit diisi. Atau memang aku berada pada haluan yang benar. Hanya saja, aku tak suka cara penguji itu untuk menghujat tulisan yang sudah kususun sendiri kalimat per kalimatnya.

Drama SPS telah selesai. Dengan ceria aku sambut jadwal UPS yang datang lewat HP DEMA. Tak akan kuulangi kesalahanku pada masa SPS. Kuserahakan 4 jilid proposal skripsi 4 hari sebelumnya. Secepat itu hingga aku belum selesai merevisi sepenuhnya.

Hari yang ditunggu tiba. Aku berusaha untuk tak terlalu bersemangat seperti saat hari SPS, tidak lain karena aku takut kecewa, aku takut sakit, untuk yang kedua kali. Hingga diantara kantukku, seperti ada guling yang menampar wajahku, dan memaksaku untuk bangun. 

Apalagi kalau bukan kabar penundaan UPS. Jujur, telingaku sudah lelah dan tak punya gairah untuk bertanya kenapa? Tapi hati kecilku ingin sekali mengetahui apa alasannya. Hal itu ternyata datang dari sang penguji yang berhalangan hadir.

Hasilnya, aku menyelenggarakan UPS pada hari yang lain, dan dengan penguji yang lain. Ya, penguji yang lain ini adalah masalah berikutnya. Mengapa? Sebelumnya, aku pernah berkonsultasi tentang proposalku padanya, tapi ada beberapa pemikiran yang tak bisa dipertemukan. Lain halnya dengan ust Arie.

Kemudian kami dipertemukan sebagai peserta Ujian Proposal Skripsi dan penguji Ujian Proposal Skripsi. Terabayang kan? Betapa aku adalah lawan main yang kalah dari Chris John, babak belur.

Baca juga: Ramadan Tahun Ini

Masih pada hari yang sama. Hari itu adalah hari UPS yang gagal sekaligus hari tankih I'dad mumtahinah. Saat itu, I'dad sudah selesai kutulis pada jam 11 kurang 10 menit. Saat hendak kusiapkan diriku untuk tankih, Wafiq menemuiku dan berkata bahwa I'dad yang telah kita samakan persepsinya, mempunyai banyak kesalahan. Aku mengundur waktu tankihku. Sedangkan I'dad kelas 6 yang sudah selesai masih berada diluar kamar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan