Mohon tunggu...
Fitrotun Nisak
Fitrotun Nisak Mohon Tunggu... Mahasiswa - Just wanna be me

learn to write

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

BBM (Belajar Bersama Menyenangkan) Program Literasi Masyarakat Pada Masa Pandemi Bentukan Mahasiswa KKN UNEJ BTV-3

2 September 2021   19:06 Diperbarui: 2 September 2021   19:21 53 1 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hampir dua tahun pandemi COVID-19 masih saja belum berakhir, semakin hari jumlah yang terpapar virus mematikan ini terus bertambah. Berbagai sektor kehidupan manusia terganggu, salah satunya adalah sektor pendidikan. Kegiatan  kuliah kerja nyata atau KKN menjadi bagian yang terdampak. Kegiatan ini adalah bagian dari bentuk pengabdian mahasiswa terhadap masyarakat sekitar dengan terjun langsung ke masyarakat. Namun dengan adanya pandemi COVID-19 ini kegiatan KKN mengalami berbagai kendala. Perguruan-perguruan tinggi harus memutar otak agar kegiatan tersebut tetap terlaksana tanpa menyalahi aturan yang ditetapkan pada saat pandemi berlangsung. Salah satunya adalah upaya yang dilakukan Uiversitas Jember dengan mengadakan KKN Back To Village, yaitu KKN yang dilakukan mahasiswa di masing-masing daerah tempat asalnya. Saat ini program tersebut sudah pada periode yang ke-3. Dengan tematik-tematik yang menarik, program KKN tersebut diharapkan dapat memberikan manfaat dengan tetap memperhatikan kondisi pandemi ini.

            Salah satu tematik dari KKN Back To Village ke-3 ini adalah program literasi masyarakat desa pada masa pandemi COVID-19. Dimana tematik ini adalah tematik yang diambil oleh Fitrotun Nisak selaku mahasiswa KKN BTV 3 UNEJ dalam melaksanakan KKN. Melihat permasalahan yang terjadi di desa tempat tinggalnya selama pandemi ini, yaitu desa Jambekumbu yang meruapakan salah satu desa di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, ia memutuskan mengambil tematik tersebut.  

Seperti di daerah terdampak lain, di Jambekumbu pada masa pandemi COVID-19 kegiatan belajar mengajar atau sekolah berjalan tidak maksimal. Sekolah dilakukan secara daring tanpa ada pertemuan langsung untuk berinteraksi antara pengajar dan murid. Sehingga berdampak pada maanfaat sekolah bagi siswa itu sendiri serta secara tidak langsung juga berdampak pada orangtua. Dari latar belakang tersebut akhirnya Nisak membuat program bernama BBM (Belajar Bersama Menyenangkan), maksud program ini adalah untuk membantu menciptakan generasi muda desa yang cerdas, kreatif, dapat memanfaatkan teknologi dengan baik serta peduli terhadap lingkungan sekitar. Sasaran program tersebut adalah para siswa sekolah yang sedang melakukan pembelajaran daring. Program BBM dilakukan dengan berbagai bentuk kegiatan, yaitu pendampingan belajar pada siswa sekolah, pelatihan atau pemaparan materi tentang pemanfaatan teknologi untuk pendidikan dalam masa pandemi serta melatih kretaifitas dengan memanfaatkan barang bekas yang ada disekitar. Dalam pelaksanaan program KKN bernama BBM ini, Nisak mendapatkan bimbingan dari DPL atau dosen pendamping dari UNEJ yaitu Ibu Bekti Palupi, S.T., M.Eng.

Sejauh ini semenjak penerjunan kegiatan KKN program BBM yang dilaksanakan menurutnya berjalan dengan cukup lancar, satu persatu program terlaksana. Kegiatan pendampingan belajar dilakukan hampir setiap hari, dalam pelaksanaanya selain membantu mengerjakan tugas yang diberikan dari sekolah siswa sasaran kegiatan, juga dilakukan pembelajaran lebih lanjut mengenai materi yang ditugaskan agar siswa dapat lebih paham dengan apa yang diajarkan. 

whatsapp-image-2021-08-31-at-20-28-55-6130badf31a2871844413c62.jpeg
whatsapp-image-2021-08-31-at-20-28-55-6130badf31a2871844413c62.jpeg
Dalam kegiatan pendampingan belajar ini lebih banyak dilakukan bersama dengan siswa sekolah dasar, yang notabene lebih membutuhkan banyak pendampingan. Kemudian untuk kegiatan lain dari program BBM ini adalah pembelajaran atau pemberian materi mengenai pemanfaatan teknologi  dalam kegiatan pembelajaran online yang lebih efektif, diantaranya adalah pengenalan media digital yang dapat digunakan untuk memperoleh bahan bacaan seperti e-book dan tips and tricks sekolah online. Untuk materi tips and tricks sekolah online sendiri merupakan request dari salah satu sasaran yang baru saja masuk ke jenjang sekolah menengah pertama. Menurutnya dalam pelaksanaan program memang tidak menutup kemungkinan adanya feedback dari sasaran, yang mana itu dapat membantu lebih maksimalnya manfaat dari program itu sendiri. Kegiatan lain yang berupa pelatihan kretaifitas melalui pemanfaatan barang bekas juga akan segera dilaksanakan, selain untuk melatih kretaifitas kegiatan yang satu ini diharapkan mampu menumbuhkan rasa cinta lingkungan bagi sasaran.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan