Mohon tunggu...
Fitrotun Nafisah
Fitrotun Nafisah Mohon Tunggu... Mahasiswa PGPAUD UNISNU Jepar

Simple dan Berkesan

Selanjutnya

Tutup

Politik

"Serangan Fajar" Menjadi Penentu Kemenangan dalam Pemilu

3 November 2019   16:29 Diperbarui: 3 November 2019   17:00 248 0 0 Mohon Tunggu...
"Serangan Fajar" Menjadi Penentu Kemenangan dalam Pemilu
Sumber: beritagar.id

Nama : Fitrotun Nafisah
NIM   : 161340000010
Tugas Makul : Teknik Penulisan Karya Ilmiah
Dosen Pengampu : Yushinta Eka Farida, M.Pd
Prodi : Pendidikan Guru PAUD UNISNU Jepara

PEMILU (Pemilihan Umum) sudah menjadi kegiatan rutin di Indonesia setiap lima tahun sekali sebagai negara demokrasi, baik itu dalam tingkat pemilihan Presiden, DPR, Gubernur, Bupati atau Wali kota, bahkan pada tingkat kepala desa. Pemilu sebagai acara pesta demokrasi di Indonesia hakikatnya untuk menentukan pemilihan wakil-wakil rakyat untuk dijadikan pemimpin mereka. Dalam pemilu rakyat bebas memilih calon wakilnya tanpa ada paksaan dari pihak manapun dan sifatnya rahasia, oleh karenanya dalam pemilu rakyat harus memilih pemimpinnya dari hati nurani tanpa ada embel-embelnya.

 Masa tenang dalam PEMILU merupakan saat yang sangat menentukan bagi para calon prmimpin dan simpatisan-simpatisannya untuk melancarkan serangan politik. Bahkan, melalui jalan-jalan sesat dengan  menggunakan cara "bawah tanah" (underground) dan ilegal. Para politisi yang tergoda untuk menduduki kursi-kursi jabatan pemerintahan secara instan tentunya akan tergiur untuk menghalalkan segala cara salah satunya dengan menggunakan "senjata" terakhir, agar mampu mencuri hak suara rakyat di masa tenang pemilihan umum (pemilu). Senjata politik tersebut lebih dikenal dengan sebutan "serangan fajar".

Serangan fajar pada dasarnya adalah sebuah kampanye terselubung yang dilakukan oleh tim sukses ataupun calon wakil rakyat itu sendiri dengan membagikan berbagai kebutuhan pemilih, biasanya berupa uang atau sembilan bahan pokok (sembako). Serangan fajar menjadi salah satu taktik konvensional, tentunya hal ini terbukti cukup ampuh dalam menaklukkan lawan-lawannya.

Dalam konteks politik praktis, serangan fajar menjelma menjadi sebuah penyakit awal yang cukup menakutkan untuk "membunuh" secara perlahan sistem demokrasi yang dianut sebuah negera. Bagaimana tidak, serangan fajar yang dilakukan para calon politisi digunakan untuk membeli suara rakyat dengan iming-iming materi semata. Mulai dari memberi uang, pemberian Sembako (Sembilan Bahan Pokok) dan lain sebagainya sesuai kondisi masyarakat di tempat.

Sangat miris dibayangkan, ketika kepercayaan masyarakat dapat di tukar dengan materi semata dalam pemilihan umum (Pemilu) tentu hal tersebut akan di jadikan sasaran empuk bagi calon legeslatif yang pintar memanfaatkan situasi dan kondisi masyarakat.

Meskipun calon wakil rakyat sudah mengetahui apa yang dilakukannya merupakan cara yang sesat. Persis prinsip pandangan, pemikiran dan praktik-praktik Machiavelli "menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan" (The end justifies the means) dalam perjuangan merebut dan mempertahankan kekuasaan.

Di Jepara sendiri pemilihan petinggi yang dilaksanakan pada tanggal 17 oktober 2019 sebanyak 418 calon petinggi di 136 desa di 15 kecamatan. Hampir seluruh calon petinggi melakukan politik uang atau serangan fajar, entah itu dalam bentuk uang, sembako, ataupun kupon hadiah.

Pada jauh-jauh hari sebelum pelaksanaan pilpet. Biasanya ada seorang sabet yang mendatangi rumah-rumah untuk mendata setiap warga yang mau mencoblos calon tertentu. Bahkan ada yang sampai mengumpulkan foto kopi KTP. Data tersebut akan di serahkan ke calon sebagai perhitungan berapa uang yang akan dikeluarkan. Baru pada hari H uang serangan fajar tersebut di bagi-bagikan kepada calon pemilih.

Penulis mengutip dari artikel disalah satu akun facebook informasi Jepara. Bahwa di Desa Gemulung, Kecamatan Pecangaan, Jepara, ada tiga calon kades yang maju pada pemilihan kali ini. Ketiganya diduga membagikan uang kepada masyarakat. Ada yang membagikan Rp 100 ribu. Ada pula yang hingga Rp 200 ribu untuk satu orangnya.

Salah  satu warga Desa Gemulung, Eli mengatakan, dia mendapatkan amplop dari ketiga calon. "Dapat dari tiga-tiganya. Yang satu ngasih Rp 200 ribu, sementara dua lainnya masing-masing kasih amplop isi Rp 100 ribu," katanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x