Mohon tunggu...
Fitri Haryanti Harsono
Fitri Haryanti Harsono Mohon Tunggu... Jurnalis Kesehatan Liputan6.com

Fitri Haryanti Harsono, akrab disapa Oshin, berprofesi sebagai Jurnalis Kesehatan Liputan6.com di Jakarta, Indonesia. Fitri baru menyelesaikan beasiswa untuk menggarap liputan khusus imunoterapi kanker periode November-Desember 2019. Selain isu kesehatan, Fitri juga menulis seputar pangan, lingkungan, perubahan iklim, serta perikanan dan kelautan. Terhubung dengan Fitri di Twitter @v3_aishiteru dan Facebook. Email: fitri.harsono91@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Hargai dan Besarkan Jabatan Saat Ini

18 Januari 2020   18:11 Diperbarui: 20 Januari 2020   09:08 486 14 6 Mohon Tunggu...
Hargai dan Besarkan Jabatan Saat Ini
Hargai dan besarkan jabatan saat ini yang diampu. (Ilustrasi pexels.com/fauxels)

"Mbak, sudah belasan tahun kerja di media ini, apa enggak pengen naik jabatan? Yah, mungkin cari tempat kerja dengan jabatan yang lebih baik di luar sana," celetukku pada suatu malam selepas meliput rapat komisi di Gedung DPR/MPR RI, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat.

Sambil tercenung sejenak, Mita (bukan nama sebenarnya) menjawab, "Iya, seringkali kepikiran sih. Aku udah 10 tahun lebih bekerja di media ini. Dan lama sekali memang kalau urusan naik jabatan. Yang berstatus reporter saja, ada yang usianya 40-an tahun."

Aku menyimak apa yang diucapkan Mita. Dia bekerja di salah satu perusahaan media ternama di Jakarta. Sebagai jurnalis senior yang sudah malang melintang merasakan pahit-manisnya, aku memetik banyak pelajaran darinya.

Dalam dunia profesi aku dan Mita, naik jabatan menjadi editor, koordinator liputan, redaktur pelaksana, wakil pemimpin redaksi, bahkan pemimpin redaksi adalah posisi yang diidam-idamkan. Seiring pengalaman 'jam terbang', koneksi narasumber, dan kemampuan soft skills yang bertambah, naik jabatan pada posisi di atas layak diperoleh.

"Siapa juga yang enggak mau naik jabatan. Gaji juga pasti naik. Lihat orang lain, kok cepat sekali naik jabatan. Teman-teman kita juga sudah banyak yang naik jabatan," ujar Mita sembari mengenakan masker.

Kami pun berjalan kaki menuju Stasiun Palmerah, yang tak jauh dari pintu masuk. Waktu itu hampir pukul 22.00 WIB pada pertengahan Desember 2019. Kendaraan hilir-mudik, ramai.

"Statusku masih juga jadi reporter. Tapi ya Fit, walaupun kepikiran naik jabatan, ada yang lebih penting dari profesi kita ini: Menyelami, mendalami, dan menikmati. Enggak nyangka juga waktu cepat sekali berlalu," lanjutnya.

Dengan langkah pelan, Mita mengungkapkan unek-unek pribadinya. Kuperhatikan dari pendapat yang disampaikannya, ia bukan tipe seseorang yang berfokus pada naik jabatan.

Menghargai jabatan saat ini dan mencintai profesinya, itulah yang digenggamnya erat.

"Aku sangat menikmati pekerjaan ini. Profesi kita terbilang hebat lho. Kita menulis berita, memberitakannya pada publik dan dunia. Kita mengejar narasumber, tokoh publik, dan pejabat untuk konfirmasi berita," tambah Mita dengan sorot mata tajam.

"Dari itu semua, kita berhasil membesarkan nama narasumber. Kita membawa nama mereka sampai dikenal publik. Kita membantu mereka juga untuk publikasi."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN