Mohon tunggu...
Firza MuhammadKurnia
Firza MuhammadKurnia Mohon Tunggu... Mahasiswa - Penulis baru

Mantan santri yang sedang belajar merambah dunia penulisan

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Stigma Penyakit Mental dan Mencari Bantuan

2 Desember 2021   13:26 Diperbarui: 2 Desember 2021   13:41 114 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa ada hambatan yang lebih besar secara signifikan untuk menerima perawatan kesehatan mental dibandingkan dengan perawatan kesehatan fisik. 

Di seluruh dunia, lebih dari 70% orang muda dan orang dewasa dengan penyakit mental tidak menerima perawatan kesehatan mental dari staf perawatan kesehatan. Perbedaan antara prevalensi sebenarnya dan prevalensi yang diobati dapat disebut kesenjangan pengobatan. 

Artikel ini menjelaskan peran stigma yang dan diskriminasi berkontribusi pada kesenjangan pengobatan dan menilai bukti bahwa pendekatan kesehatan masyarakat terhadap stigma dan diskriminasi dapat memfasilitasi akses ke perawatan kesehatan mental.

Hubungan antara stigma dan diskriminasi dan akses ke perawatan memiliki banyak segi; stigma dan diskriminasi dapat menghambat akses di institusi (perundang-undangan, pendanaan, dan ketersediaan layanan), komunitas (sikap dan perilaku publik), dan tingkat individu. 

Studi deskriptif dan survei epidemiologi menunjukkan faktor-faktor potensial yang meningkatkan kemungkinan Penghindaran pengobatan, keterlambatan perawatan, dan penghentian penggunaan layanan meliputi (1) kurangnya pengetahuan tentang ciri-ciri dan kemampuan pengobatan penyakit jiwa, (2) ketidaktahuan tentang cara mengakses penilaian dan pengobatan, (3) prasangka terhadap orang yang memiliki gangguan jiwa. penyakit, dan (4) harapan diskriminasi terhadap orang yang memiliki diagnosis penyakit mental.

Mengatasi stigma publik dapat mengurangi stigma yang dialami dan diantisipasi di antara pengguna layanan dan memfasilitasi pencarian bantuan dan keterlibatan dengan perawatan kesehatan mental. 

Misalnya, pengguna layanan individu yang tinggal di negara-negara dengan tingkat pencarian bantuan dan pemanfaatan pengobatan yang lebih tinggi, di samping akses yang lebih baik terhadap informasi tentang bagaimana menangani masalah kesehatan mental dan sikap yang kurang menstigmatisasi, cenderung memiliki tingkat stigma diri dan perilaku yang lebih rendah. diskriminasi yang dirasakan. 

Namun, secara global, sikap stigmatisasi bertahan di antara masyarakat dan telah terbukti lazim dan terkait dengan keengganan untuk mencari bantuan.

Secara khusus, keyakinan tentang efektivitas pengobatan dan layanan di awal pengobatan telah terbukti mempengaruhi perilaku pengobatan selanjutnya.Hal ini signifikan karena saat ini individu sering kali hanya mengakses layanan setelah mereka telah mengalami penurunan yang signifikan, gejala klinis, dan stigma, dan efek ini mungkin sulit untuk dibalik.

Stigma dan diskriminasi dan pengaruhnya terhadap akses ke perawatan dapat bervariasi berdasarkan pengalaman tekanan mental atau faktor sosiodemografi lainnya. 

Misalnya, gangguan psikotik sangat menstigmatisasi, dan orang dengan psikosis lebih cenderung dianggap sebagai kekerasan dan tidak dapat diprediksi dibandingkan dengan orang dengan masalah kesehatan mental lainnya. Hal ini dapat menyebabkan tingginya tingkat diskriminasi yang dialami dan diantisipasi dalam pengaturan perawatan kesehatan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan