Mohon tunggu...
Firly MaulidaAulia
Firly MaulidaAulia Mohon Tunggu... be happy

20 line

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Fakta Unik dari Orang Sunda

27 Januari 2021   18:05 Diperbarui: 27 Januari 2021   18:14 590 2 0 Mohon Tunggu...

Orang Jawa Barat yang sebagian besar termasuk dalam suku sunda memiliki ciri khas tertentu yang membedakannya dengan suku lain, baik dari tekstur wajah, gaya bicara maupun sifat. Leluhur sunda yang dikenal memiliki watak lemah lembut, mewariskan sifat-sifat yang melekat dalam diri orang sunda dan menjadi keunikan tersendiri ketika mereka berbaur dengan masyarakat lainnya. 

Pada umumnya orang sunda itu ramah, sopan dan murah senyum kepada siapa saja, meskipun kadang pada orang yang belum dikenalnya. Dalam diri orang sunda ada filosofi "Somah Hade ka Smah" yang artinya ramah, bersikap baik, menjaga, menjamu dan membahagiakan setiap tamunya atau setiap orang. 

Budaya dalam masyarakat sunda sangat menjunjung tinggi nilai kebersamaan dan kesopanan, itulah kenapa orang sunda dikenal murah hati dan baik terhadap sesama apalagi terhadap orang yang lebih tua ataupun belum dikenal. Orang Sunda memiliki selera humor yang tinggi. 

Orang sunda dikenal susah membedakan dan susah berbicara huruf F dan P (meskipun tidak semuanya), Ketika menyebut Fitnah mereka malah menyebut Pitnah. 

Sebetulnya ada penjelasan ilmiah mengapa orang sunda tidak bisa mengatakan huruf F atau V, salah satunya karena huruf tersebut memang tidak dikenal dalam aksara sunda (Kaganga) di jaman dulu. Hal ini mungkin menular turun temurun dan menjadi sebuah kebiasaan. 

Orang Sunda memiliki ciri yang khas ketika berbicara, dari logat bicaranya saja orang sunda dapat langsung dikenali. Meskipun berbicara menggunakan bahasa Indonesia orang sunda kadang masih membawa dialek aslinya yang khas dan 'bergelombang'. 

Di sunda sendiri, logat atau nada bicara antara daerah kadang berbeda satu ke daerah lainnya , mereka memiliki intonasi masing-masing yang terdengar lucu dan menggelikan bagi sebagian orang. 

Fakta unik lainnya adalah kebiasaan orang sunda terutama kolot baheula (orang tua jaman dulu) lebih senang memberi nama anak mereka dengan nama seperti "Asep, Dede, Sri ... , Jajang, Enjang, Ujang, Aam, Aceng, Ade, Cecep, Dedi, Cecep, Encep, Eneng, Euis, Kokom, Elis." yang dikombinasikan dengan akhiran yang sama dengan nama awal seperti. Asep Surasep, Dede Sunade, Cecep Gumasep, Euis Suherlis. 

Suku Sunda tidak boleh menikah dengan Suku Jawa, orang sunda jaman dahulu takut kualat kalau anaknya menikah dengan orang jawa, sebetulnya ini hanya mitos saja. Namun di masa kini pun masih banyak yang percaya, jika orang sunda dan jawa disatukan dalam pernikahan maka kehidupan keluarganya-pun tidak langgeng. 

Mengenai mengapa orang tua sunda kadang melarang menikah dengan orang jawa salah satunya karena dendam dari Perang Bubat antara kerajaan Pajajaran dengan Kerajaan Majapahit di masa lalu. Namun bisa juga karena karakter dari orang Jawa dan Sunda yang saling bertolak belakang satu sama lainnya. Meski begitu, terdapat banyak pasangan Sunda-Jawa yang menikah dan hubungan mereka baik-baik saja. 

Selain dari gaya bicara, orang sunda juga biasanya dapat dikenali langsung dari tekstur muka dan kulitnya, wajahnya yang kalem dengan kulit putih atau sawo matang pas menandakan bahwa orang itu adalah orang sunda asli. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN