Mohon tunggu...
Firda Luthfia
Firda Luthfia Mohon Tunggu... anyone can be anything

Jangan takut untuk mencoba jalan yang lain.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Ayah Berbeda

6 Desember 2019   19:35 Diperbarui: 7 Desember 2019   16:56 28 0 0 Mohon Tunggu...

Mentari pagi begitu bersinar terang. Ditemani dengan suara-suara burung yang berkicau dengan riang. Sementara itu, ada angin yang berhembus perlahan sehingga menggoyangkan dedaunan. Ditambah lagi dengan jalanan yang masih sepi.

Seperti biasanya, meja makan sudah terisi dengan nasi dan lauk pauk. Ayahnya yang selalu mempersiapkan itu semua sebelum Keyra berangkat ke sekolah. Walaupun ayahnya memiliki keterbelakangan mental, ayahnya selalu memperhatikan anaknya dengan baik.

Tettt...Tettt suara bel sekolah berbunyi, semua murid masuk di kelasnya masing-masing. Tak lama kemudian wali kelas dari Keyra datang dengan memberi kabar bahwa pengambilan rapot akan dilaksanakan pada hari Jumat mendatang.
"Anak-anak saya sangat berharap semua orang tua bisa hadir ya." ucap Bu Lusi
"Baik bu" jawab siswa-siswi yang berada di dalam kelas tersebut.
"Tetapi apakah ada yang sekiranya orang tua nya tidak bisa hadir?" tanya Bu Lusi
"Saya bu" jawab Keyra dengan mengacungkan tangannya.
"Loh memangnya orang tua kamu kemana Key?" tanya Bu Lusi
"Emm...anu...orang tua saya lagi kerja di luar kota bu." sahut Keyra dengan ketakutan.

Setelah sesampainya di rumah, Keyra tidak langsung memberi tahu bahwa di sekolahnya ada pengambilan rapot karena dia sangat malu jika ayahnya datang di sekolahnya. Tetapi saat Keyra sedang mandi, ayahnya masuk ke kamar Keyra dengan tujuan ingin meminjam bolpoin di dusgrib Keyra.

Dengan tidak sengaja ayahnya menemukan surat undangan orang tua untuk kehadiran pengambilan rapotnya Keyra. Ayahnya sangat menginginkan untuk menghadiri pengambilan rapot anak tercintanya tersebut tapi tanpa sepengetahuan Keyra. Karena ayahnya memiliki tujuan ingin memberi surprise datang di sekolah Keyra tanpa memberi tahunya.

Hari Jumat pun tiba, murid-murid mulai merasa deg-degan melihat hasil rapot semester satu. Semua murid berkumpul di depan kelasnya masing-masing karena menanti orang tuanya mengambil hasil rapotnya.
"Key berarti rapot kamu tidak bisa diambil sekarang dong?" tanya teman Keyra.
"Ya..iya. Mau gimana lagi ayahku lagi kerja di luar kota." Jawab Keyra dengan terbata-bata.

Dari kejauhan tampak sesosok pria tua dengan mengenakan baju seadanya menjadi pusat perhatian semua murid yang ada disitu. Ayah Keyra dengan percaya diri tetap melanjutkan langkahnya untuk mencari kelas Keyra.

"Permisi..kelas sepuluh ips satu dimana ya mbak?"tanya ayah Keyra dengan suara tidak jelas.
"Bapak tinggal lurus saja nanti ada tangga nah bapak tinggal naik." Jawab salah satu murid.
Dengan penuh semangat ayah Keyra datang menghampiri Keyra yang berada di depan kelasnya. Teman-teman Keyra merasa kaget dan aneh dengan kehadiran ayah Keyra. Ayah Keyra dengan sangat lugu mengatakan pada Keyra bahwa dia memberi kejutan datang di sekolahnya.
"Wahahahaha.... ternyata dia ayahnya Keyra guys." ucap teman Keyra sambil tertawa. "Katanya ayahnya lagi di luar kota, eh bohong karena malu ya punya ayah autis hahaha."
Keyra merasa sangat malu, lalu Keyra menggeret tangan ayahnya untuk dibawa keluar.
"Ayah kenapa sih dateng kesini? bikin malu Keyra aja." Tanya Keyra dengan nada tiggi.
"Ayah kan ingin mengambilkan rapotmu nak" ucap ayah Keyra dengan suara pelan.
"Keyra tu nggak mau ayah dateng kesini. Keyra malu yah, semua temen-temen Keyra ngetawain Keyra karena ayah kayak begini." Sahut Keyra dengan meneteskan air mata.
Melihat anak tercintanya nangis, ayahnya tidak tega dan memutuskan untuk meninggalkan sekolah Keyra. Sesampainya di dekat tangga, teman-teman Keyra meledek ayah Keyra, namun ayah Keyra tidak menghiraukan mereka.

Esoknya, Maya yang merupakan teman sekelas Keyra mengadakan acara ulang tahun. Semua teman-temannya diundang dicara ulang tahunnya yang bertempatan di hotel Cemara. Maya memang anak dari konglomerat. Jadi wajar jika Maya merayakan ulang tahunnya di hotel. Acaranya akan diadakan pada malam hari.

Terutama Julian teman sekelas Keyra dan Maya, pasti akan menjadi tamu spesial bagi Maya. Namun sayangnya, Keyra merasa sedih karena Maya bisa merayakan ulang tahunnya mewah dan mengundang Julian, seangkan dia tidak bisa . Maya dan Keyra memperebutkan Julian tetapi mereka berdua tidak saling tahu menahu bahwa mengagumi dengan cowo yang sama.

Setelah pulang dari sekolah, Keyra mengajak Julian untuk membeli kadonya Maya bersama. Julian menerima ajakan Keyra, dan mereka pergi bersama membeli kado di mall.
Julian mengajak Keyra untuk datang bersama di acara ulang tahun Maya.
"Key, nanti malam datang bareng sama aku ya, nanti aku jemput."
"Serius Jul? Oke deh kalo gitu kita berangkat bareng." Jawab Keyra dengan gembira.
Malam hari pun tiba, Julian sudah siap di depan rumah Keyra. Tetapi, Keyra masih sibuk mempersiapkan dirinya agar terlihat cantik di depan Julian.
"Ayah jangan keluar ya yah, di depan ada teman baru Keyra, pokoknya Keyra nggak mau kalau teman baru Keyra melihat ayah." pinta Keyra pada ayahnya.
"Iya nak." sahut ayah Keyra.
Keyra mengenakan gaun yang sangat cantik. Keyra hanya memikirkan bagaimana dia terlihat cantik di depan Julian tanpa menyadari bahwa kado yang akan dia bawa untuk Maya tertinggal di rumah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN