Mohon tunggu...
fina siti fauziyah
fina siti fauziyah Mohon Tunggu... warisan diri, rekam jejak insan yang pernah singgah di bumi. semoga bermanfaat

kenang aku dalam jiwa, mari berdo'a senandung kebaikan, menjadi insan yang bermanfaat bagi sesama

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup

Mengenal Sikap Si Kecil Lebih Dekat

4 Mei 2017   07:56 Diperbarui: 4 Mei 2017   08:37 155 0 0 Mohon Tunggu...

Sikap seseorang biasanya terpengaruh oleh faktor lingkungan dan interaksi. Begitu pula dengan sikap si kecil.Menurut Hurlock, pola perilaku sosial masa kanak-kanak awal (1998:252) yaitu: kerjasama, persaingan, kemurahan hati, hasrat akan penerimaan sosial, simpati, empati, ketergantungan, sikap ramah, sikap tidak mementingkan diri sendiri, meniru, perilaku kelekatan. Perilaku seperti ini biasanya terjadi pada si kecil saat mulai memasuki jenjang PAUD dimana ia berinteraksi dengan lebih banyak orang seperti teman sebaya dan guru-gurunya, tidak seperti proses sebelumnya yang berinteraksi dengan ruang lingkup keluarga saja. Hal ini memicu perubahan sikap si kecil.

Sedangkan, menurut Erik Erikson (1950) dalam Papalia dan Old, 2008:370 seorang ahli psikoanalisis mengidentifikasi perkembangan sosial anak : (1) Tahap 1: Basic Trust vs Mistrust (percaya vs curiga), usia 0-2 tahun.Dalam tahap ini bila dalam merespon rangsangan, anak mendapat pengalaman yang menyenamgkan akan tumbuh rasa percaya diri, sebaliknya pengalaman yang kurang menyenangkan akan menimbulkan rasa curiga; (2) Tahap 2 : Autonomy vs Shame & Doubt (mandiri vs ragu), usia 2-3 tahun. Anak sudah mampu menguasai kegiatan meregang atau melemaskan seluruh otot-otot tubuhnya. Dalam hal ini tuntunan orang tua, keluarga dan para guru sangat dibutuhkan sekali dalam proses pembentukan sikap si kecil, dimana akan membentuk suatu pembawaan sikap dimasa yang akan datang.

Anak pada masa ini bila sudah merasa mampu menguasai anggota tubuhnya dapat menimbulkan rasa otonomi, sebaliknya bila lingkungan tidak memberi kepercayaan atau terlalu banyak bertindak untuk anak akan menimbulkan rasa malu dan ragu-ragu; (3) Tahap 3 : Initiative vs Guilt (berinisiatif vs bersalah), usia 4-5 tahun. Dalam masa ini, sebaiknya para orang tua tidak memanjakan anak, melainkan lebih ke arah membimbing dan mmengarahkan anak dalam aktifitasnya, agar terbentuk sikap kepribadian yang mandiri.

Pada masa ini anak dapat menunjukkan sikap mulai lepas dari ikatan orang tua, anak dapat bergerak bebas dan ber interaksi dengan lingkungannya. Kondisi lepas dari orang tua menimbulkan rasa untuk berinisiatif, sebaliknya dapat menimbulkan rasa bersalah; (4) Tahap 4 : industry vs inferiority (percaya diri vs rasa rendah diri), usia 6 tahun – pubertas.

Itulah beberapa tahapan pola perilaku sosial masa kanak-kanak awal, menurut beberapa ahli.

VIDEO PILIHAN