Mohon tunggu...
Filza Aina Hanini
Filza Aina Hanini Mohon Tunggu... Mahasiswi

Mahasiswi

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Ingin Mahir Berbicara Bahasa Arab tapi Bingung Menyusun Kata-kata?

13 September 2019   21:02 Diperbarui: 13 September 2019   21:09 0 0 0 Mohon Tunggu...
Ingin Mahir Berbicara Bahasa Arab tapi Bingung Menyusun Kata-kata?
https://www.dreamstime.com

Statement diatas kerap kali menjadi perkara yang menakutkan bagi kalangan peserta didik baru pondok pesantren maupun lembaga pendidikan yang menerapkan sistem lingkungan berbahasa asing. 

Sudah banyak lembaga pendidikan maupun lembaga lainnya mwajibkan program penggunaan bahasa Arab dalam komunikasi sehari-hari. Tentunya penerapan program tersebut  sudah menjadi pertimbangan besar bagi lembaga sendiri baik dari sudut manfaat, tujuan hingga bentuk program pengajaran khusus dalam berbicara bahasa Arab.

Jadi tidak hanyak asal menerapkan, namun lembaga sendiri harus memberikan pengejaaran khusus untuk belajar berbicara bahasa Arab sebelum memberikan peraturan kewajiban berbahasa Arab dalam kegiatan sehari-hari.

Seperti yang kita ketahui, belajar bahasa berarti harus belajar komplek dari bagian-bagian ilmu bahasa Arab yang sebenarnya tidak bisa dipisahkan. Mulai dari mufrodat (kosakata bahasa Arab), qowaid (kaidah bahasa Arab berupa nahwu dan shorof) dan yang ketiga adalah ashwat (suara) yang harus dipelajari dengan baik. 

Ada pula keterampilan berbabahasa yang dapat diasah pada saat pembelajaran bahasa Arab, yakni 4 keterampilan yang berupa keterampilan Mendengar, keterampilan Membaca, keterampilan berbicara dan keterampilan menulis. Semua bagian tersebut adalah bagian dari pembelajaran bahasa Arab yang harus dipelajari dan sebenarnya tidak dapat diisahkan.

Tanpa perbendaharaan kosakata maka kita juga tidak akan bisa berbicara bahasa Arab, bahkan kosakata adalah poin penting untuk belajar bahasa. Kemudian untuk berbicara agar dapat difahami orang lain tentu harus dalam susunan yang tepat. Hal ini dapat kita pelajari dalam qowaid (kaidah bahasa Arab berupa nahwu dan shorof). 

Ilmu ashwat tidak dapat kita tinggalkan, apabila kita mengucapkan suara yang salah dari huruf sebenarnya dalam suatu kosakata, maka dapat mengubah arti dari kosakata tersebut. Tiga hal ini dapat kita asah dengan kempat keterampilan bahasa.

Dalam pengajaran kita dapat mengajarkannya secara terpisah pada siswa, agar mereka dapat memahami secara detail dari masing-masing bagian tersebut. 

Namun jika tujuan pengajaran berbahasa adalah khusus untuk berbicara, maka pihak pengajar harus banyak memberikan porsi belajar bahasa Arab berupa keterampilan membaca. Selain itu perlu diberikan program khusus bagi pelajar pemula secara intensif. Namun apa saja materi yang penting bagi pemula untuk belajar berbicara bahasa Arab? Langkah-langkah dibawah ini dapat diterakan dalam pembelajaran program khusus bagi pelajar pemula:

1.Ajarkan siswa untuk menghafal mufrodat (kosakata) keseharian, terutama kata kerja yang dipakai sehari-hari dan kata benda yang ada disekelilingnya.
2.Hafalan kosakata dengan metode lagu, materinya dapat dikemas secara tematik. Misalnya kosakata yang ada di kelas mulai dari kata benda maupun kata kerja yang dilakukan di kelas, kemudian kosa kata yang ada di kamar mandi dan lain-lain.
3.Ajarkan siswa untuk selalu mereview hafalan mufrodat dengan berbagai metode, strategi, media apapun yang dapat mengevaluasi kemampuan hafalanannya. Misalnya mereview hafalan dengan media permainan, ataupun strategi pembelajaran secara kelompok baik untuk evaluasi hafalan secara lisan maupun tulisan mengenai kosakata yang dihafalkan.
4.Ajarkan siswa untuk membuat contoh kalimat dan penggunaan kata ganti dalam menyusun kalimat dari kata benda, kata kerja, kata ganti maupun kata keterangan lainnya. Kata ganti bahasa Arab ada 14 kata ganti yang masing-masing penggunaannya berbeda-beda ketika digunakan dalam susunan kata kerja. Contohnya : menyusun kalimat dari kata kerja belajar (-) "Saya belajar, kamu belajar, dia belajar, mereka belajar".
5.Ajarkan siswa untuk mempraktekkan hafalan kosakata dan kemampuan menyusun kalimat ke dalam keterampilan berbicara. Mulailah dengan materi keterampilan berbicara yang sederhana.
6.Terus berikan motivasi untuk beraniberbicara maupun salah.

Mengapa poin menyusun kalimat bahasa Arab masuk dalam tips belajar berbicara bahasa Arab? Bukankah menyusun kalimat bahasa Arab masuk ke dalam keterampilan  menulis bahasa Arab? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x