Mohon tunggu...
Fikri hakiki
Fikri hakiki Mohon Tunggu... Mahasiswa UIN SUMATERA UTARA jurusan ilmu komputer

Assalamu'alaikum :)

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Dampak Pandemik Covid-19 IHSG Terjun Bebas, Fintech Jadi Alternatif

28 April 2020   00:15 Diperbarui: 28 April 2020   00:42 106 0 0 Mohon Tunggu...

Virus ini pertama kali diumumkan di China pada tanggal 31 Desember 2019, sejak kota Wu-Han menjadi episentrum pertama penyebaran. Pada saat itu belum ada nama resmi, namun telah diketahui bahwa virus ini berjenis sama dengan MERS dan SARS.Covid-19 atau Corona Virus Disease (that was discovered in 2019) adalah nama resmi yang dimiliki oleh virus ini sejak diumumkan oleh WHO pada tanggal 11.02.2020.

           Menurut Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan di Jenewa, Swiss, nama tersebut dipilih untuk menghindari referensi geografis, spesies hewan, atau sekelompok orang tertentu dalam penamaan untuk menghindari stigmatisasi.  

Lebih dari 200.000 kasus kematian akibat Corona di seluruh dunia resmi tercatat hari ini, Minggu (25/4). Data dari Johns Hopkins University ini juga menunjukkan adanya 2,8 juta kasus infeksi yang sudah terkonfirmasi di seluruh dunia. Jumlah ini melonjak sangat tajam sejak kasus kematian pertama kali dilaporkan terjadi di Tiongkok pada tanggal 11 Januari lalu.

           Sekarang virus ini setidaknya sudah menyebar ke lebih dari 210 negara di dunia. Lima negara di antaranya, yakni AS, Italia, Spanyol, Perancis, dan Inggris bahkan sudah mengoleksi lebih dari 20.000 kasus kematian. Awal pekan ini WHO juga menyoroti adanya tren peningkatan jumlah kasus infeksi di Afrika, Eropa Timur, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan. Di sisi lain, jumlah kasus di Eropa Barat cukup stabil dan cenderung menurun. Sayangnya di beberapa negara lain seperti Singapura kasus Corona pertama justru baru muncul. Penyebaran Virus Corona ini pada mulanya sangat berdampak pada dunia ekonomi yang mulai lesu, dapat dilihat perputaran roda  perekonomian yang sudah makin terpuruk akibat banyak bisnis usaha dan perkantoran yang berhenti melakukan kegiatan produksi dan pemasaran dikarena wabah yang makin meluas dan himbauan dari pamerintah untuk lock down dan banyak dari khalawan netizen yang meramaikan tagar #Dirumahaja karena ketakutan akan pandemic yang saat ini tengah terjadi.

         Banyak aspek kehidupan yang terganggu akibat pandemic ini salah satunya adalah Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang mengalami penurunan yang sangat signifikan Sementara itu, analis Bahana Sekuritas Muhammad Wafi mengatakan, isu geopolitikal khususnya penyebaran virus corona yang sudah menyebar ke beberapa negara di Asia hingga Ahad kemarin, menjadi pemicu pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) yang terbatas karena sejumlah investor masih mengamati penyebaran virus ini di Indonesia.

Indeks harga saham gabungan (IHSG) pada sesi pertama perdagangan Jumat (24/4), turun 0,81% ke level 4.556,2. Turunnya indeks sejalan bursa saham Asia yang kompak melaju di zona merah. Bergugurannya bursa saham Asia masih dipengaruhi sentimen terkait virus corona.

Pada Kamis (23/4) uji klinis pertama obat remdesivier oleh Gilead Science Inc, sebuah perusahaan farmasi asal Amerika Serikat (AS), gagal mengobati pasien Covid-19. Analis Inverness Counsel, Tim Ghriskey, di AS mengatakan bahwa investor sangat sensitif dengan segala berita terkait pengobatan Covid-19.

"Berita buruk apapun akan mengguncang pasar. Investor sudah putus asa ingin segera keluar dari kondisi ini dan terus bertanya-tanya kapan ekonomi global akan kembali normal,"ujar Ghriskey seperti dikutip Reuters, Jumat (24/4).

Berikut ini merupakan grafik (IHSG) yang berasal dari RTI-business

Dapat dilihat bahwa pada tanggal 25 April 2020 (IHSG) mengalami penurunan grafik dari awal pembukaan pasar pada pukul 09.00 WIB senilai 4593,554 hingga pasar tutup  pada pukul 16.00 WIB mengalami penurunan hingga menyentuh 4496.064 dampak yang sangat terasa bagi para investor yang berinvestasi pada saham-saham di Indonesia

Dalam tiga bulan terkhir ini (IHSG) mengalami penurunan yang sangat drastis, dapat dilihat pada bulan februari awal (IHSG) berada

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN