Mohon tunggu...
Dzulfikar
Dzulfikar Mohon Tunggu... Content Creator

SEO Content Writer yang mencoba menafsirkan ide dengan kumpulan kata yang sederhana. Aktif menulis di blog bangdzul.com dan menvisualisasikannya di vlog youtube.com/dzulfikaralala

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Generasi Milenial dan Tradisi yang Hilang

18 Mei 2020   23:40 Diperbarui: 18 Mei 2020   23:47 101 4 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Generasi Milenial dan Tradisi yang Hilang
Ilustrasi Hantara Lebaran ke Tetangga (dok.pribadi)

Saat nenek saya di Jawa Timur masih hidup, ada tradisi yang paling berkesan buat saya selama menjalankan ibadah puasa di kampung. Tradisi-tradisi tersebut justru sayangnya tidak dilanjutkan secara turun temurun hingga ke generasi selanjutnya.

Tradisi tersebut sebenarnya sangat sederhana sekali. Tradisi mengirimkan makanan kepada tetangga dan kerabat menjelang lebaran. Biasanya nenek saya memasak aneka jenis masakan yang memang disiapkan menjelang lebaran.

Hampir sebagian besar justru bukan untuk disantap di rumah, melainkan memang untuk dibagikan kepada para tetangga. Biasanya makanan yang dibagikan adalah makanan yang matang, jadi sudah siap disantap. Itulah sebabnya makanan tersebut dikirimkan menjelang saat berbuka. 

Walhasil hari-hari menjelang lebaran memang menjadi lebih sibuk membantu nenek di dapur sekaligus membantu mengirimkan makanan-makanan tersebut kepada tetangga.

Uniknya, nampan atau piring yang tadinya terisi pun selalu terisi kembali. Jadi, hampir dipastikan piring atau tempat yang dibawa itu kosong saat pulang. Tradisi ini menurut saya sangat indah karena ada timbal balik yang saling menguntungkan. 

Nenek sebenarnya sudah mengatakan bahwa tidak berharap ada kiriman balik. Semua dilakukan semata-mata hanya karena ingin berbagi dengan sesama tetangga dan saudara. Pengembaliannya pun macam-macam dan kadang membuat saya jadi mengamati. 

Dari situ juga kita bisa sedikit mengetahui karakter orang-orang yang dikirimi makanan. Kadang-kadang yang membuat tidak enak adalah jika kerabat yang dikirimi berasal dari kalangan menengah. Mereka kerap kali suka kebingungan bagaimana caranya mengisi nampan yang kosong. 

Sedih rasanya, tapi mau bagaimana lagi. Terpaksa saya harus menunggu karena sang empunya rumah juga lebih memaksa saya untuk menunggu sebentar agar nampan yang saya bawa tidak kembali dalam kondisi kosong.

Tradisi indah itu sayangnya memang tidak saya dapatkan di tempat saya tinggal saat ini di pinggiran Jakarta. Tapi, setiap tahun saya selalu berinisiatif mengirimkan hantaran kepada tetangga dan keluarga. 

Apalagi di lingkungan rumah, saya termasuk keluarga yang paling muda. Rata-rata yang lain sudah memiliki cucu. Meskipun anak-anaknya ada juga yang seumuran dengan saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN