Mohon tunggu...
Dzulfikar
Dzulfikar Mohon Tunggu... Content Creator

SEO Content Writer yang mencoba menafsirkan ide dengan kumpulan kata yang sederhana. Aktif menulis di blog bangdzul.com dan menvisualisasikannya di vlog youtube.com/dzulfikaralala

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mati Listrik, Antrean Air Isi Ulang Mengular

7 Agustus 2019   13:53 Diperbarui: 7 Agustus 2019   14:01 120 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mati Listrik, Antrean Air Isi Ulang Mengular
Antrean pembeli air isi ulang saat mati listrik / dok.pribadi

Mati lampu atau mati listrik Ahad lalu, awalnya saya anggap rutinitas biasa. Tapi, dugaan saya ternyata salah. Mati listrik dialami hampir di seluruh Jabodetabek dan sebagian pulau Jawa.

Padahal, siang itu saya dikejar deadline dua tulisan dan penilaian lomba blog. Gara-gara deadline itu pula yang membuat saya harus bertahan di rumah sementara istri dan kedua anak saya mengantar ibu ke pool travel di BSD Serpong.

Wal hasil saya tidak bisa mengerjakan tugas sesuai dengan yang dijanjikan. Penilaian lomba yang sedianya akan saya submit sore, akhirnya molor sampai tengah malam.

Kemacetan Terjadi Karena Lampu Lalin Mati
Istri saya pun mengeluh, karena sulit mendapatkan taksi online. Ia bercerita bahwa sangat sulit mendapatkan sinyal. Ia pun berpikir mati listrik biasa. Ternyata efeknya menyebabkan lampu lalu lintas di beberapa persimpangan di BSD, Serpong mati. Akhirnya petugas kepolisian melakukan rekayasa lalu lintas yang membuat kendaraan harus memutar dengan jarak yang cukup jauh.

Untunglah saat itu ada Bus BSD Link, layanan transportasi gratis bagi warga BSD City. Istri dan kedua anak saya pun menumpang bus berwarna oranye tersebut ke Giant Serpong. Karena rencananya setelah mengantar neneknya, anak-anak ingin bermain di area permainan yang ada.

Untunglah beberapa mal dan pusat perbelanjaan memiliki genset sehingga lampu dan pendingin ruangan masih bisa berjalan dengan normal. Tapi, tidak dengan jaringan telepon dan data.

Sinyal Sulit, Tidak Bisa Pesan Taksi Online 
Saat sore, istri saya sulit sekali mendapatkan sinyal. Ia terpaksa harus berpindah-pindah tempat demi mendapatkan sinyal untuk order taksi online. Melihat ceritanya, jadi ingat pengalaman saat saya berada di lautan selama tiga hari perjalanan dari Makassar ke Sorong dengan menggunakan KRI Banda Aceh. Saat itu sinyal telepon menjadi sangat berharga sekali demi mengirimkan kabar kepada keluarga.

Setelah berusaha beberapa kali, untunglah ordernya diterima. Seorang driver taksi online pun meminta izin penjemputan akan terlambat karena ia harus memutari jalan terlebih dahulu karena terjadi kemacetan di tengah volume kendaraan yang tinggi.

Karena melihat pergerakan mobil lambat dengan jarak yang cukup jauh, istri pun memutuskan untuk kembali ke tempat permainan sambil menunggu jemputan datang.

Saat tiba di rumah menjelang maghrib. Ia pun langsung menumpahkan ceritanya yang tak putus-putus sembari memandikan anak. Sementara saya baru saja bangun karena terlelap dengan kondisi kepanasan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x