Mohon tunggu...
Dzulfikar
Dzulfikar Mohon Tunggu... Content Creator

SEO Content Writer yang mencoba menafsirkan ide dengan kumpulan kata yang sederhana. Aktif menulis di blog bangdzul.com dan menvisualisasikannya di vlog youtube.com/dzulfikaralala

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Ini Alasan Mengapa Saya Beralih ke Pertamax

29 Oktober 2017   15:44 Diperbarui: 29 Oktober 2017   16:29 4164 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ini Alasan Mengapa Saya Beralih ke Pertamax
Foto: teropongsenayan.com

Tetangga saya Bang Jamal punya kebiasaan unik. Setiap pagi setelah shalat subuh biasanya dia langsung menghidupkan motornya dan langsung ke pom bensin terdekat. Jaraknya sangat dekat, tidak sampai satu Km. Padahal dia selalu berangkat kerja bareng sama saya, sekitar jam setengah enam baru keluar rumah.

Awalnya saya biasa saja. Tapi, lama kelamaan jadi penasaran kenapa kebiasaan itu dia lakukan. Akhirnya saat ada kesempatan bertanya, saya pun iseng-iseng sambil basa-basi bertanya tentang kebiasaan uniknya itu.

"Bang, kalau saya perhatiin, abang ini kan tiap pagi selalu isi bensin ke pom nih. Nah, kenapa harus jadi kebiasaan jadi pagi-pagi terus?" tutur saya sambil duduk di teras rumah.

"Oh itu, ah enggak, Bang. Motor saya kan udah tua nih. Honda tahun 97. Kebetulan saya masih pakai Premium. Jadi, yang saya baca nih di internet. Premium terbaik itu saat masih pagi. Katanya kadar gasnya lebih sedikit dibandingkan kalau beli saat siang hari. Apalagi sekarang ngantre Premium itu panjang, Bang, jadi daripada saya terlambat kerja, mendingan saya beli duluan pagi-pagi saat orang lain belum antre," jelas Bang Jamal.

Wah, akhirnya saya paham kenapa Bang Jamal punya kebiasaan unik seperti itu. Bener juga sih kalau sekarang antre di jalur Premium itu malah lebih panjang dibandingkan antrean Pertalite dan Pertamax. Saya sendiri udah jarang banget pakai Premium. Soalnya motor saya udah injeksi, kalau pakai Premium jalannya suka ngedet-ngedet, yah endut-endutan gitu deh.

Gara-gara males antre juga kadang-kadang saya beli bebas aja. Mana yang gak ada antrean biasanya saya beli. Ya kalau kira-kira antrean dikit sih saya pilih Pertalite. Lumayan kan RON-nya cuma beda tipis sama Pertamax. RON Pertalite sih 90, kalau Pertamax 92. Kalau lagi padet-padetnya ya terpaksa saya beli Pertamax Turbo. Dulu sih masih ada Pertamax Plus, cuma mungkin karena angka RON-nya terpaut dekat akhirnya Pertamax Plus diganti sama Pertamax Turbo.

Kebetulan saya baca di beberapa blog otomotif kalau motor saya, Vario 125 eSP ini gak boleh minum Premium, udah haram hukumnya. Soalnya bisa mengganggu kinerja mesin. Lagipula kompresi mesinnya sudah 11:1 yang disarankan menggunakan bahan bakar dengan RON 92 ke atas.

Nah, kalau pakai Premium dari kompresi mesin aja dah gak cocok. Premium itu kan khusus mesin yang kompresinya masih 7-9:1, sedangkan kalau mau pakai Pertalite biasanya lebih cocok untuk mesin yang kompresinya 9-10:1. Kalau masih pakai karburator oke lah pakai Premium, tapi kalau udah pakai injeksi kayaknya percuma aja pakai Premium. Soalnya tenaga jadi loyo dan malahan jadi boros bahan bakar.

Oh ya, dulu saya sempet juga lakukan uji coba pengukuran penggunaan Pertalite dan Pertamax. Hasilnya emang jauh lebih efisien dibandingkan dengan menggunakan Premium. Terutama untuk motor injeksi yang kompresi mesinnya sekelas dengan Vario.

Gara-gara bahasan Premium dan Pertamax itulah saya jadi iseng-iseng nanya sama teman-teman saya di twitter. Saya bikin survey sederhana dengan pilhan ganda.

dokumen pribadi
dokumen pribadi
Dan ternyata lumayan juga ada yang jawab meskipun gak ada hadiahnya hehehe. Temen-temen rata-rata sekarang udah meninggalkan Premium. Waktu saya tanya apa alasannya enggak pakai Premium lagi, ternyata jawabannya hampir sama dengan alasan saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x