Mohon tunggu...
Fery. W
Fery. W Mohon Tunggu... Berharap memberi manfaat
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Penikmat Aksara, Musik dan Tontonan. Politik, Ekonomi dan Budaya Emailnya Ferywidiamoko24@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Wayang Ajen, Kolaborasi Kekinian dengan Seni Tradisional

13 Agustus 2019   15:52 Diperbarui: 14 Agustus 2019   06:21 191 9 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Wayang Ajen, Kolaborasi Kekinian dengan Seni Tradisional
republika.co.id

Wayang Golek telah dinobatkan oleh Organisasi Pendidikan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) sebagai warisan budaya tak benda dunia atau intangible Cultural Heritage. Seperti diketahui dalam khasanah warisan budaya, terdapat dua kategori yaitu warisan budaya benda (Tangible Cultural Heritage) dan warisan budaya tak benda (Intangible Cultural Heritage) 

Warisan Budaya Tak Benda adalah segala praktik, representasi, ekspresi, pengetahuan, ketrampilan, serta alat-alat, benda, artefak dan ruang budaya terkait dengannya yang diakui oleh berbagai komunitas, kelompok dan dalam hal tertentu.

Sedangkan Warisan Budaya Benda adalah segala bentuk warisan budaya yang dapat di indrawi, sebagai benda, bangunan, struktur buatan manusia ataupun alamiah yang dapat memberikan nilai budaya bagi pemakainya. Contoh warisan budaya benda adalah: candi, benteng, situs alam, komplek landscape budaya, dll

Sayangnya seiring perkembangan jaman seni tradisional seperti wayang golek di Jawa Barat, Wayang Kulit di Jawa Tengah, Wayang Bali, Wayang Betawi, Wayang  Orang dan beberapa daerah lain yang mempunyai seni perwayangan. Tidak begitu diminati, nyaris ditinggal pemirsanya.

Pertunjukan seni kontemporer dan modern telah menggerus habis pasar seni tradisional. Wayang yang jaman tahun 1960-1970an sering kali di jadikan sarana hiburan bagi rakyat umum. Ketika pernikahan dilangsungkan, hiburannya wayang semalam suntuk. Ketika peresmian-peresmian wayang selalu jadi alternatif utama hiburannya.

Sekarang hiburan dalam pernikahan yang disajikan paling tidak dangdutan. Mungkin sejuta dibanding 1  yang masih menyajikan hiburan wayang. Alasannya karena terlihat kuno juga mahal sekali mengingat peralatan gamelan yang mengiringi seni wayang sangat banyak, belum lagi pemainnya. Yah pokoknya ribet lah.

Tidak ada cara lain bagi seni tradisional selain harus beradaptasi dengan keberadaan jaman yang terus berubah. Apalagi jaman now, jaman digitalisasi. Walaupun dalam saat bersamaan seni tradisional harus tetap berada dalam pakem-pakem yang telah digariskan untuk tetap menjaga ketradisionalannya.

Wayang yang merupakan bagian dari seni tradisional, juga harus beradaptasi dengan kondisi kekinian. Hal ini mulai disadari oleh beberapa dalang dari berbagai jenis wayang. Mereka sudah mulai mentransformasikan wujud pertunjukan wayang klasik menjadi lebih segar dan kekinian.

Namun tidak mudah memodernisasi wayang karena ada pakem-pakem yang harus dipegang erat oleh sang dalang agar pertunjukannya itu masih bisa disebut wayang.untuk terlihat modern yang sering dilakukan oleh para dalang adalah membuat karakter baru dalam wayang cuma sebatas itu 

Beberapa tahun lalu saya pernah terlibat dan membantu pedepokan seni wayang Golek, yang bernama Wayang Ajen, sebuah seni pertunjukan wayang golek modern dengan dalang Wawan Gunawan. Ia dalang yang cukup modern dan memiliki pikiran terbuka terhadap perubahan. Mungkin karena latar belakangnya yang merupakan ASN di Kemendikbud dan berpendidikan master, membuat pikirannya terbuka.

Suatu saat saya pernah terlibat dalam proses produksi Wayang Ajen dalam memperingati ulang tahun ASEAN di Gedung Kesenian Jakarta. Kami saat itu mencoba mengkolaborasikan wayang golek dengan wayang kontemporer yang terbuat dari fiberglass dan disorot dengan lampu khusus yang diciptakan oleh seniman asal bandung bernama Tavip. Jadi seperti wayang kulit yang dilihat bayangannya namun, bayangan dalam wayang fiber ini berwarna-warni pergerakannya sangat luwes. Sekarang wayang itu disebut wayang Tavip. Kolaborasi kami itu kami sebut sebagai Wayang Kakufi (kayu Kulit dan Fiber)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x