Mohon tunggu...
Efwe
Efwe Mohon Tunggu... Cuma sekedar berbagi

Penikmat tulisan dan tontonan Emailnya Ferywidiamoko24@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Digital Bukan Cuma Alat, tapi Cara Berpikir

27 Juni 2019   07:59 Diperbarui: 27 Juni 2019   10:07 0 2 0 Mohon Tunggu...
Digital Bukan Cuma Alat, tapi Cara Berpikir
Sindonews.com

Beberapa tahun belakangan ini istilah-istilah digital menguasai hampir setiap aspek kehidupan manusia. Ruang publik penuh dengan terminologi baru yang berkaitan dengan digital, social media, big data, artificial intelegent(AI), internet of things (IoT), cloud computing, mobility & pervasive computing, robotics dan masih banyak istilah-istilah lain yang terdengar baru bagi masyarakat kebanyakan.

Dampak dari kekuatan digital itu begitu terasa oleh hampir setiap lapisan masyarakat. Terjadi disrupsi dan dekontruksi tatanan kehidupan sosial dan bisnis.Setiap insan di dunia ini sepertinya dipaksa oleh keadaan untuk mampu beradaptasi dengan digitalisasi semua aspek kehidupan. 

Perilaku sosial berubah drastis akibat kekuatan digital yang merasukinya. Bagaimana kita berkomunikasi, berbelanja, bahkan untuk mencari jodoh menjadi berbeda dengan menggunakan teknologi digital. Perubahan perilaku sosial tidak hanya disebabkan oleh inovasi teknologi digital. Melainkan juga oleh pengorganisasian sosial yang menciptakan ruang untuk kreatifitas manusia. Teknologi tidak memberi dampak apa-apa sampai manusia memberi makna. 

Bagi organisasi bisnis perubahan menjadi mutlak adanya, penyusunan strategi bisnis harus selaras dengan perubahan besar yang diakibatkan oleh kekuatan-kekuatan ini. Transformasi digital menjadi sebuah keharusan dan tidak bisa ditawar-tawar lagi bagi organisasi dan individu-individunya jika tidak ingin tergerus aliran jaman yang mengalir begitu deras.

Transformasi digital apabila kita mengacu pada transformasi kegiatan bisnis dan organisasi adalah bagaimana membuat organisasi itu mampu memanfaatkan perubahan digital itu secara maksimal bagi strategi bisnis agar profitibiltas meningkat dan proses bisnis menjadi lebih cepat dan efesien.

Transformasi digital sebuah organisasi sangat membutuhkan kontribusi indvidu-individu yang berada di dalamnya yang memiliki pola pikir digital (digital mindset) bukan hanya mampu mengimplementasikan teknologi digital paling mutakhir saja.

Pola pikir digital bukan cuma tentang kemampuan mengoperasikan teknologi digital secara teknis, namun merupakan sikap dan perilaku yang memiliki orientasi  untuk memanfaatkan teknologi digital dalam aktivitasnya bagi kepentingan organisasi. Tanpa adanya pola pikir digital dari para individunya, sebuah organisasi akan sulit untuk menjalankan transformasi digital ke arah yang dikehendakinya.

Bagi organisasi menjadi sangat penting untuk mampu mengidentifikasi dan mengembangkan pola pikir digital pada setiap individu dan talenta yang ada dalam organisasinya, karena itu merupakan langkah awal yang sangat krusial bagi sebuah perjalanan transformasi digital. Karena sejatinya masa depan digital itu adalah manusianya. 

Sumber.

Sosiologis.com

KONTEN MENARIK LAINNYA
x