Mohon tunggu...
Efwe
Efwe Mohon Tunggu... Administrasi - Officer yang Menulis

Penikmat Aksara, Ekonomi, Politik, dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Nancy Pelosi Pulang, Rudal Dongfeng Menerjang Kawasan Perairan Taiwan, Krisis Geopolitik Kawasan Terjadi?

6 Agustus 2022   11:47 Diperbarui: 6 Agustus 2022   12:02 175 34 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Memanasnya kembali hubungan Taiwan dan China serta potensi terganggunya stabilitas kawasan Asia menjadi "hasil utama" kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Amerika Serikat Nancy Pelosi ke Taipe, pada 3 Agustus 2022 lalu.

Pelosi merupakan pejabat terpilih dengan profil tertinggi AS yang berkunjung ke Taiwan  dalam 25 tahun terakhir.

Kunjungan Pelosi ini dianggap sebagai upaya provokasi oleh Beijing, mengingat hingga saat ini Pemerintah China, menganggap Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri yang dipilih secara demokratis masih menjadi bagian wilayahnya.

Mereka telah berjanji bahwa suatu waktu akan mengambil negara di Pulau Formosa tersebut, bahkan dengan paksa jika itu memang harus dilakukan.

Karena dianggap sebagai upaya provokasi besar, Beijing kemudian merespon kunjungan singkat Pelosi yang hanya 19 jam tersebut dengan menggelar latihan perang besar-besaran di kawasan yang berbatasan langsung dengan Taiwan.

Sesaat setelah Pelosi meninggalkan Taipe menuju Seoul, seperti dilansir Taiwan News, China meluncurkan 11 rudal balistik kebanggaan mereka, Dongfeng ke wilayah perairan Utara, Timur, dan Selatan Taiwan.

Selain itu, CNNInternasional melaporkan bahwa pada Jumat(05/08/22), 68 pesawat tempur dan 13 Kapal Perang Angkatan Laut China menerobos masuk garis median Selat Taiwan.

Garis median di Selat Taiwan merupakan batas tak resmi yang membelah menjadi dua sisi, Wilayah Taiwan dan China.

Garis tersebut ditetapkan dalam perang dingin untuk menghindari kemungkinan risiko bentrok antara dua wilayah jiran tersebut.

Semua gerakan militer China tersebut dibungkus dalam latihan perang, Sang Naga seolah ingin menunjukan pada Taiwan dan Amerika Serikat, bahwa mereka tak akan segan menggunakan kekuatan militernya jika terpaksa harus dilakukan, sekaligus memperingatkan mereka agar tak terus melakukan  memprovokasi.

Dalam latihan tempur tersebut, China terlihat benar ingin menunjukan kekuatan militernya, terutama Pasukan Roket dan Rudal Dongfeng-nya

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan