Mohon tunggu...
Widiatmoko
Widiatmoko Mohon Tunggu... Administrasi - Penulis Amatir

Penikmat Aksara, Ekonomi, Politik, dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Republik Baliho, Primitif di Kala Modern

4 Agustus 2021   16:57 Diperbarui: 13 Agustus 2021   08:49 382 20 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Republik Baliho, Primitif di Kala Modern
Suara.com

Ratusan atau sangat mungkin ribuan baliho bergambar Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI) sekaligus salah satu Ketua Dewan Pimpinan Pusat PDI-P, Puan Maharani bertebaran di hampir seluruh wilayah Indonesia.

Tadinya saya pikir baliho yang segede"gaban" bergambar foto ibu Puan dengan kata-kata "patriotik" hanya ada di wilayah aglomerasi Jabodetabek saja, ternyata ketika saya membaca berbagai berita keberadaannya merata, tak seperti bansos yang kadang tak merata diberikan kepada mereka yang berhak.

Rupanya baliho bergambar pejabat partai yang kerap tersenyum atau memasang wajah berwibawa itu, bukan hanya milik PDI-P dengan Puan Maharani-nya.

Tetapi ada juga yang bergambar Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, berbeda dengan gambat Puan yang di dominasi warna merah, baliho Airlangga di latari warna kuning sesuai warna kebanggaan partai berlambang pohon beringin ini.

Pun demikian baliho bergambar Agus Harimurty Yudhoyono Ketum Partai Demokrat, gagah sih memang terlihat muda dan tampan,  akh tapi kalau hanya ketampanan yang diukur mending memandang gambar artis sinetron.

Ada juga baliho milik Cak Imin alias Muhaimin Iskandar meskipun tak semasif baliho berfoto Puan dan Airlangga, tapi sumbangan mereka untuk menambah semarak pemandangan cukupan lah.

Ssbenarnya buat apa sih baliho-baliho segeda gitu dipasang dimana-mana?

Ketika dalam sebuah acara wawancara di stasiun televisi berita nasional, Kompas.TV  beberapa waktu lalu ditanyakan oleh Aiman, apakah banjir baliho tersebut  ada kaitannya dengan Pemilu 2024, kedua narasumber dari partai politik pemilik baliho terbanyak, Masinton Pasaribu dari PDI-P dan Maman Abdurahman dari Golkar secara kompak menjawab, "eh ini ga ada hubungannya dengam 2024"

Hah, terus buat apa dong, kan ga mungkin juga buat narsis-narsisan ala anak alay.

Ya, jawabannya normatif sih khas politisi Indonesia yang muter-muter tak tentu arah, mau mengiyakan sepertinya malu, tak mengiyakan juga kok arahnya memang sudah ketebak, jadi ya jawabannya ga jelas.

Yang jelas menurut mereka berdua sih baliho tersebut legal yang artinya berizin dan membayar pajak serta diletakan ditempat-tempat yang memang peruntukannya untuk baliho.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN