Mohon tunggu...
Fery. W
Fery. W Mohon Tunggu... Analyst

Penikmat Aksara, Ekonomi, Politik, dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Perlukah Kita Membahagiakan Orang Tua?

28 November 2020   10:03 Diperbarui: 28 November 2020   10:09 95 22 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perlukah Kita Membahagiakan Orang Tua?
Asmistansa.ac.id

Sebagai sebuah kata  "Bahagia" dengan berbagai imbuhan yang menyertainya terlihat seperti sebuah kata yang sungguh sederhana.

Namun jangan tanya kerumitannya ketika kata bahagia, kebahagiaan, atau berbahagia sudah memasuki tataran implementasi dalam kehidupan nyata.

Apalagi ternyata rasa bahagia setiap individu itu berbeda-beda pula, tak ada standar operating procedure (SOP) baku, bagaimana seseorang bisa mencapai kebahagiaan.

Dan jika dicermati kebahagiaan yang kerap dirasakan oleh seseorang itu sifatnya temporer. Pagi ini kita bisa saja merasakan kebahagiaan yang tak terhingga.

Namun sangat mungkin disore hari kita akan merasakan kesedihan yang tak berperi karena ada sebuah kejadian yang menyebabkannya 

Kenapa demikian karena pada dasarnya pemahaman manusia tentang kebahagiaan itu lahir dari dalam individunya masing-masing dan sangat dipengaruhi oleh lingkup sosial , hak dan kewajiban, serta tugas dan tanggungjawab yang berbeda-beda.

Definisi bahagia bagi setiap orang itu nisbi, mungkin bagi kaum papa memegang 10 lembar uang bergambar Soekarno-Hatta pecahan Rp.100 ribu itu adalah kebahagiaan yang tak terhingga.

Namun rasa yang sama tak akan dirasakan oleh konglomerat yang memiliki kekayaan hingga triliunan rupiah.

Artinya yaitu tadi kebahagiaan itu rumit dan sangat personal sifatnya. Bahagia buat saya, belum tentu bahagia buat anda.

Bahagia buat anak belum tentu juga menjadi kebahagian bagi orang tua. Kapabilitas untuk membuat bahagia itu sejatinya ada dalam diri masing-masing, karena yang paling tahu diri kita ya kita sendiri.

Lantas apa bisa kita membahagiakan orang lain, padahal kita tak pernah tahu persis apa yang membuat orang lain itu bahagia.

Kita hanya menebak-nebak atau hanya "merasa tahu " saja apa yang bisa membuat orang lain itu bahagia. Karena kita sebenarnya tak pernah tahu persis apa yang ada di hati dan pikiran orang lain itu.

Maksud saya orang lain disini adalah seseorang diluar diri kita, walaupun itu orang tua kita, individu yang bagi sebagian besar manusia adalah orang terdekatnya.

Nah dengan dasar pemikiran itu terlintas dalam pikiran saya.

Haruskah atau perlukah,  kita membahagiakan orang tua kita?

Emang kita tahu apa yang bisa membuat mereka bahagia?

Dus, emangnya mereka tak memiliki kapabilitas untuk membuat diri mereka sendiri bahagia?

Bagi saya, rasa ingin membahagiakan orang tua itu lahir dari rasa sesal saya karena pernah banyak sekali menyusahkan mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN