Mohon tunggu...
Ferdian Agustiana
Ferdian Agustiana Mohon Tunggu... Lainnya - Direktur PT Angkasa Pura Sarana Digital

Statistician, Digital Implementer, dan Strategic Management.

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Hi-Tech

Peran Penting Digital Leadership

25 Agustus 2022   15:34 Diperbarui: 25 Agustus 2022   16:38 242 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Indonesia Hi-Tech. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Dewasa ini perkembangan teknologi terus mengalami percepatan dan mendisrupsi setiap sektor yang ada. World Economic Forum menjelaskan bahwa perkembangan teknologi telah menyebabkan terjadinya revolusi dalam peradaban dunia terutama pada sektor industri yang menjadi motor penggerak ekonomi.

Pada dekade kedua abad 21, dunia memasuki industri 4.0 yang dicirikan dengan berlangsungnya transformasi industrial secara signifikan dari pemanfaatan teknologi informasi, komputer dan mesin otomatisasi beralih ke penggunaan jaringan internet terintegrasi (Internet of Things / IoT), teknologi digital, kecerdasan buatan (Artificial Intelligent), berbasis big data yang memungkinkan organisasi bisnis dengan segala aktivitas dan perangkat kerja fisik,lingkungan dan rekan bisnis saling terhubung (connected enterprise) dalam rantai nilai bisnis terintegrasi untuk menciptakan nilai.

Perusahan-perusahan menghadapi tantangan digital dan para pemimpin dihadapkan oleh eskalasi dua hal baru, yaitu meningkatkan jangkauan perusahaan (ekspansi) karena mereka melakukan bisnis di luar batas-batas negara/wilayah, dan secepat mungkin melakukan inovasi berbasis teknologi informasi. Akibatnya, pendekatan dan gaya kepemimpinan tradisional/konvensional saat ini tidak lagi dirasa efektif untuk mengelola dan memimpin bisnis demi mencapai tujuan organisasi. Ada kebutuhan untuk melampaui kepemimpinan tradisional dan menggunakan gaya kepemimpinan baru yang bisa kita sebut sebagai digital leadership.

Hal ini terjadi karena digitalisasi menuntut perombakan mendasar atas seperangkat keterampilan yang penting dalam pekerjaan. sebagai konsekuensi dari hilangnya pekerjaan tertentu dan bermunculannya pekerjaan lainnya (Murashkin & Tyrvinen, 2020). Ditambah lagi dengan semakin semarak dan meluasnya flexible work arrangement atau WFH atau work from anywhere. Hal ini memunculkan virtual team work yang membutuhkan kepemimpinan (leadership).

Kepemimpinan memegang peranan penting dalam keberhasilan atau kegagalan suatu organisasi. Kepemimpinan adalah kemampuan seseorang untuk "memimpin" atau mengarahkan individu dan tim dalam suatu organisasi untuk mencapi tujuan. Hal tersebut juga berkaitan dengan sosok seorang pemimpin yang dimana harus dapat menyesuaikan perkembangan zaman di era digital.

Kebutuhan sosok pemimpin yang tetap relevan dengan perkembangan teknologi digital menjadi satu permasalahan yang sedang dialami beberapa perusahaan. Menurut Menteri Komunikasi dan Informasi RI Johnny G Plate, saat ini berbagai organisasi dunia sedang menghadapi krisis kepemimpinan terkait kemampuan ekskutifnya dalam menghadapi era digital.

Hasil survey yang dilakukan oleh Amprop Global, sebanyak 70% organisasi/perusahaan melaporkan bahwa para pemimpin mereka tidak cukup memahami tantangan era digital yang diemban oleh posisi kepemimpinan mereka. Kemudian, sebanyak 60% organisasi memiliki kepemimpinan yang masih terpaku pada dampak jangka pendek dalam mewujudkan inisiatif digital. Tak hanya itu, 50% organisasi melaporkan tidak memiliki kepemimpinan yang dinamis dan tangkas dalam memutuskan dan mewujudkan peluang digital.

Industri 4.0 yang dikarakteristikkan dengan lingkungan VUCA (Volatility,Uncertainty, Complexity and Ambiguity) membutuhkan kepemimpinan yang mampu secara cepat mengantisipasi perubahan lingkungan (volatility), memprediksi ketidakpastian yang mungkinterjadi dimasa depan (uncertainty), menganalisis berbagai faktor yang berinteraksi mempengaruhi organisasi (complexity), dan menginterpretasikan kondisi dan realitas yang terjadi saat ini secara tepat (ambiguity ). Berdasarkan studi Deloitte Digital (2015) diketahui bahwa 74% eksekutif bisnis global memiliki strategi digital, namun hanya 15% memiliki kapabilitas dan keterampilan untuk mengeksekusi strategi.

Digitalisasi bak dua sisi mata uang dalam kepemimpinan. Upaya peningkatan kapabilitas dan penguatan jejaring sebagai fondasi utama kepemimpinan dapat terbantu oleh semakin majunya teknologi sistem informasi. Namun, di sisi lain, banjir arus informasi dan ketidakcakapan yang dipicu pengembangan digitalisasi berisiko mengaburkan fokus dalam tercapainya visi dalam kepemimpinan. Karena kesuksesan suatu organisasi tidak hanya diukur pada kinerja para staf atau personilnya saja, yang terpenting pada faktor kompetensi pemimpin organisasi. Diperlukan sifat kepemimpinan digital yang dinamis untuk mendorong transformasi digital.

Seorang digital leadership perlu melangkah lebih jauh dan berpandangan lebih luas, serta mampu membawa pemikiran personil yang dipimpinnya bersama-sama melintas batas bangsa, negara, geografis, budaya, dan batasan lainnya dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk mencapai tujuan organisasi, kinerja organisasi, dan pelayanan publik yang lebih baik.

Untuk memahami kepemimpinan secara lebih komprehensif, Klen (2020) menyusun karakteristik yang diperlukan digital leadership:

  • Characteristics-Digital Business, yaitu seorang digital leadership harus mempunyai karakteristik Innovative visionary yang tidak cukup hanya pemikiran jauh ke depan, tetapi juga mempunyai inovasi. Karakteristik penting lainnya adalah networking intelligence, seorang digital leader harus mampu mengoordinasikan antara pengetahuan, skill, dan sumber daya tim. Tidak kalah penting bahwa seorang digital leader harus bertindak sebagai digital talent scout. Diharapkan juga mempunyai karakteristik complexity master, yaitu seorang digital leader harus bisa memahami situasi yang rumit dan bisa memecahkan masalah pada situasi yang sulit. Di samping itu terdapat karakteristik yang penting lainnya, yaitu business intelligence dalam rangka membangun model bisnis baru.
  • Characteristic-Social Attitude, yaitu seorang digital leader bertindak sebagai motivating coach, sebagai motivator dan menjadi seorang role model bagi anggota tim atau personilnya. Hal lain untuk karakteristik digital leadership adalah gaya democratic delegative, merancang organisasinya dengan hierarki dan birokrasi yang minimalis sehingga seorang digital leadership berorientasi pada personil dan fokus pada perkembangan dan kemajuan personilnya. Tidak kalah pentingnya adalah karakteristik openness yang mempunyai sifat transparansi.
  • Characteristics-General Mindset, selain karakteristik di atas terdapat karakteristik umum, yaitu agile mudah beradaptasi dengan model bisnis baru dan mampu membuat strategi transformation strategies. Hal menarik dari karakteristik digital leader adalah kemampuan untuk learning by errors dan belajar dari kesalahan merupakan hal yang penting untuk melangkah lebih baik. Karakteristik penting lainnya dari seorang digital leader adalah mempunyai knowledge-oriented¬†dan life-long learner, keinginan terus belajar

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Hi-Tech Selengkapnya
Lihat Indonesia Hi-Tech Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan