Mohon tunggu...
fendi
fendi Mohon Tunggu... felix

Menggembara dengan waktu. Mencatat 'milky way' hidup. IG @fendifelix

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

New Normal itu Bukan Berarti Sudah Aman, Masih Ada Virus COVID-19

19 Juni 2020   22:42 Diperbarui: 19 Juni 2020   22:45 62 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
New Normal itu Bukan Berarti Sudah Aman, Masih Ada Virus COVID-19
Bermain bersama si kecil ke mal tanpa masker dan pelindung diri.

Kata new normal, belakangan ini menjadi viral diperbincangkan. Kenormalan baru (bahasa Inggris: new normal) adalah sebuah istilah dalam bisnis dan ekonomi yang merujuk kepada kondisi-kondisi keuangan usai krisis keuangan 2007-2008, resesi global 2008–2012, dan pandemi COVID-19 [1]. 'Kenormalan baru' dipakai pada berbagai konteks lain untuk mengimplikasikan bahwa suatu hal yang sebelumnya dianggap tidak normal atau tidak lazim, kini menjadi umum dilakukan. 'Kenormalan baru' sebagai upaya kesiapan untuk beraktivitas di luar rumah seoptimal mungkin, sehingga dapat beradaptasi dalam menjalani perubahan perilaku yang baru.

Jenuh Terkurung Selama PSBB

Diawal masa transisi menuju penormalan baru ini pun telah diberlakukan pelonggaran berbagai sektor secara bertahap. Masyarakat menyalahartikan pelonggaran ini sebagai bebas dari ancaman virus sehingga kenormalan baru menandakan masyarakat sudah bisa bebas kemana aja tanpa ada larangan dari pemerintah. Tak heran banyak keluarga muda pergi ke ruang publik bahkan ke mal. sehingga masyarakat berbondong-bondong menyerbu tempat wisata, ruang publik dan tempat-tempat yang sebelumnya ditutup

Akhir pekan lalu, media sosial dibanjiri aktivitas masyakarat keluar rumah seperti beramai-ramai ke gelanggang olahraga, berkerumunan di jalan yang sering digunakan Car Free Day (CFD) ataupun kepadatan kendaraan akibat tingginya antusias warga untuk berwisata di kawasan Puncak, meskipun masih dalam masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) [2]. Hal demikian juga terjadi pada sebuah mal di Bogor sudah bisa makan di tempat dan penjualan kebutuhan yang tak lagi primer yang mana terdapat banyak balita yang diajak main orang tua ke mal. Mirisnya dibiarkan saja lari kesana kemari tanpa dibekali alat pelindung diri seperti masker bahkan dibiarkan memegang bebas memegang benda-benda publik.

Hal ini menandakan adanya kejenuhan masyarakat pada saaat semua aktivitas di rumah aja; bekerja, belajar, dan beribadah di rumah. Kejenuhan itu juga diiringi dengan menurunkan kesadaran masyarakat akan pentingnya protokol kesehatan. Belakangan ini terjadi pengambilan paksa jenazah postif COVID-19 di sejumlah daerah dan penolakan tes cepat di sejumlah pasar.

Pentingnya Kesadaran Publik Menjaga Kesehatan

Kenormalan baru ini mengedepankan aktivitas yang mengutamakan kesehatan. Masker sudah menjadi tren masa kini yang wajib digunakan saat  beraktivitas. Tak heran, desain masker makin beragam. Tren berfoto dengan masker pun semakin biasa ditemui di media sosial.

Aktivitas di area publik dan transportasi publik pun sudah mulai bergeser. Di area publik mulai mengedepankan jaga jarak dan memilih waktu berkunjung yang relatif sepi pengunjung. Di transportasi publik, pengguna sudah mulai terbiasa untuk antri, berjaga jarak, tidak memaksakan masuk ketika sudah padat, tidak duduk yang ditanda silang dan tidak berbincang atau pun mengangkat telepon.

Masyarakat juga perlu memperhatikan kesegaran tubuh dengan meningkatkan imunitas tubuh. Hal ini bisa dilakukan dengan mengkonsumsi vitamin C ketika sedang sakit, berolaraga di akhir pekan ataupun bersepeda ke tempat kerja.

Miliki Kesadaran untuk Saling Melindungi

Sudah lebih dari tiga bulan pandemi COVID-19, namun efek di bidang ekonomi sungguh dasyat. Banyaknya usaha yang tutup, pemutusan hubungan kerja secara massal bahkan meningkatnya rakyat miskin baru. Oleh karenanya perlunya ketahanan mental untuk saling melindungi satu sama lain. Perlunya bahu-membahu untuk saling menguatkan dan saling menjaga di masyarakat sekitar. Ketahanan pangan dalam lingkup pemerintahan terkecil perlu ditingkatkan di setiap RW supaya warganya tidak ada yang kekurangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x