Mohon tunggu...
Febbi Shafa
Febbi Shafa Mohon Tunggu... Mahasiswa

MAN JADDA WA JADDA

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Hubungan Antara Bakat dan Minat Anak dengan Emosi Anak

18 April 2021   22:20 Diperbarui: 18 April 2021   23:07 77 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hubungan Antara Bakat dan Minat Anak dengan Emosi Anak
www.ibudanbalita.com

Bakat  muncul ketika adanya minat-Febbi Shafa-

Anak usia dini memiliki karakteristik yang unik. Dimana bakat dan minat anak tidak mudah ditebak oleh orang yang dewasa. Melainkan oerang dewasa hanya perlu menstimulus anak untuk mengembangkan bakat dan minatnya. Bakat dan minat anak terjadi beriringan dengan perasaan tertarik atau dorongan  anak terhadap sesuatu bidang.

Perasaan tertarik ini bisa disebut emosi. Namun arti emosi dalam hal ini bersifat universal. Biasanya anak memiliki perasaan tertarik sesuatu bidang misalnya menggambar jika didalam perasaan adanya minat yang mana akan menumbuhkan bakat yang terpendam dimiliki anak. Setelah bakat dimasuki oleh anak maka akan muncul skema didalam dirinya, sehingga akan membuat anak merasa nyaman dan juga merubah pola pikir anak yang sebelumnya.

Seperti yang dijelaskan diatas bahwa bakat akan muncul ketika didalam diri anak ada minat atau perasaan tertarik atau dorongan tehadap bidang atau kegiatan tertentu. Seringkali anak memiliki bakat dibidang yang memang sudah distimulus sejak awal oleh orangtuanya.

Contohnya saja ketika saya memiliki  tetangga  yang  memiliki anak masih berusia 4 tahun. Setiap pagi anak ini selalu dstimulus dengan mendengarkan bunyi piano melalui mainan pianonya. Kebutulan sang ayah ahli dibidang bermain piano, tak jarang sang ayah jika tidak ada pekerjaan selalu mengajarkan bermain piano dengan nada-nada yang mudah dimainakan dan dipahami oleh anak tentunya dengan piano mainannya.

Penstimulusan yang dilakukan oleh ayah anak tersebut terjadi sampai anak berusia 9 tahun. saat anak usai lima tahun anak sudah bisa memakai piano yang asli bukan yang mainan ya.... ketika anak sudah berusia 9 tahun anak sudah pandai bermainan piano meskipun nada sederhana.

Tidak disadari bahwa anak tersebut sudah memiliki bakat dibidang musik terutama dalam bermain piano. Ketika anak sudah berumur 10 tahun sering mengikuti lomba cipta lagu dan sang anak sering juara tingakat nasional. Berdasarkan cerita tersebut apakah kira-kira bakat ini bisa hilang atau mungkin tergantikan dengan bakat yang lainnya?

Bakat bisa saja berubah namun tidak bisa hilang begitu saja karena biasanya bakat yang sudah tertanam dalam diri anak tidak mudah hilang. Namun jika berubah bisa saja mungkin terjadi, tapi tetap saja bakat yang lama  tetap ada dalam diri anak. Misalnya anak memiliki bakat bermaian piano karena mungkin ada stimulus lain yang diberikana, anak mulai menggeluti bakatnya  misalnya dibidang menggambar atau melukis.

Setelah anak mulai beralih bakat ke bidang lain tetap saja anak tetap memiliki bakat yang lama yaitu bermain piano. Mungkin bisa saja anak mengkolaborasikan bakat bermain paino dengan bakatnya yang lain misalnya menggambar atau melukisnya. Tidak hanya itu mungkin anak akan menambah bakat baru ketika dapat mengkolaborasikan bakat bermain piano dengan menggambar.

Misalnya saja anak bakat bermain piano anak akan mudah untuk belajar tentang nada-nada dan note dalam piano. Jika dihubungkan dengan bakat anak menggambar maka anak bisa menciptakan lagu menggunakan note yang sudah digambar anak. Oleh karena itu anak memiliki bakat baru berupa menciptakan lagu menggunakan note yang sudah digambarkannya.

Dengan adanya pertambahan bakat anak membuat anak memiliki kualitas ketrampilan yang bermacam-macam. Sehingga nantinya anak memiliki perkembangan kognitif yang baik terutama dalam hal ketrampilan atau bakat yang dimiliki anak. Biasaya diusia anak yang sangat mudah memiliki emosi labil sehingga bakatnya mungkin bisa saja akan berkembang lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x