Mohon tunggu...
Fauzi Wahyu Zamzami
Fauzi Wahyu Zamzami Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia. Tertarik untuk meneliti isu-isu Diplomasi Publik, Nation Branding, dan Komunikasi Global.

Selanjutnya

Tutup

Politik

Tantangan untuk Mengukur Dampak Diplomasi Publik

3 Oktober 2020   08:27 Diperbarui: 3 Oktober 2020   08:32 81 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tantangan untuk Mengukur Dampak Diplomasi Publik
weforum.org

Cerita diawali dengan pekerjaan yang didorong oleh rasa keyakinan bahwa agar ekonomi Amerika tumbuh, agar perbatasan kita tetap aman, dan budayanya menjadi lebih kaya dan lebih dalam, oleh karena itu Amerika harus membangun hubungan dan jaringan global.

Hasilnya mungkin tidak langsung terlihat, tetapi bagaimanapun juga penting untuk tata negara yang baik dan keamanan nasional kita. Namun bagi beberapa orang, termasuk Anggota Kongres, keyakinan ini tidak cukup: investasi $ 1 miliar dalam keamanan nasional Amerika ini perlu menciptakan keuntungan yang sangat tinggi dan dapat diukur dengan jelas. Tetapi apakah kita seorang pendukung atau skeptis terhadap diplomasi publik, ada nilai yang luar biasa dalam menciptakan sistem penelitian dan evaluasi untuk memahami dampak diplomasi publik.

Seseorang dapat mengukur dampak diplomasi publik terhadap AS secara ekonomi. Misalnya, satu program saja, Program Kepemimpinan Pengunjung Internasional (IVLP), memberikan kontribusi $ 52 juta bagi perekonomian Amerika. Selain itu, hampir satu juta siswa asing yang menghadiri institusi pendidikan tinggi Amerika, pilar soft power Amerika, sering kali didukung melalui sekitar 400 pusat konsultasi Education USA di seluruh dunia. Siswa internasional ini menyumbang $ 30,5 miliar untuk ekonomi Amerika.

Program-program ini sangat penting tidak hanya untuk uang sekolah yang disuntikkan ke dalam kas lembaga pendidikan tinggi dan ekonomi yang lebih luas, tetapi juga untuk nilai yang melekat pada bakat, perspektif, dan kapasitas siswa asing untuk inovasi yang dibawa ke Amerika Serikat. Ada banyak manfaat lain yang dibawa siswa asing ke perguruan tinggi dan universitas AS - pemahaman yang lebih dalam tentang agama, peradaban, dan budaya yang memperkaya pendidikan siswa Amerika membuat mereka lebih tajam untuk memperluas pemikiran mereka sendiri, dan pada akhirnya memastikan mereka lebih siap untuk bekerja di dunia internasional. pasar.

Tetapi bagaimana seseorang mengukur jaringan dan pengaruh yang dapat diciptakan oleh tindakan diplomasi publik?

Dalam beberapa tahun terakhir, Departemen Luar Negeri AS, rumah resmi kegiatan diplomasi publik, telah membangun kapasitasnya untuk menemukan metode yang lebih baik, lebih sistemik, dan ketat untuk memahami audiens asing dan dampak kerja Diplomasi Publik Amerika terhadap mereka. Namun tantangan budaya birokrasi dalam membangun kapasitas ini sangat besar.

Birokrasi sangat menghindari risiko dan enggan merangkul sistem yang akan mengevaluasi dan meneliti pekerjaan mereka karena takut bahwa pengakuan kemunduran tidak akan membuat program lebih kuat dalam jangka panjang, tetapi mengarah pada penghapusan program sama sekali. Kepemimpinan perlu mengkomunikasikan pentingnya tidak hanya penelitian khalayak yang menyeluruh, menyelaraskan kegiatan diplomasi publik dengan tujuan kebijakan luar negeri, dan menetapkan tujuan yang jelas untuk mengukur hasil dimana mereka juga perlu mendorong pengambilan risiko dan cara analisis yang terbuka dan non-defensif hasilnya.

"Kepemimpinan dalam operasi diplomasi publik perlu mengkomunikasikan bahwa evaluasi dampak itu penting, sementara juga mendorong pengambilan risiko dan cara yang terbuka serta konstruktif dalam menganalisis hasil-hasilnya"

Namun penelitian dan evaluasi adalah spesialisasi, yang membutuhkan keterampilan penelitian kuantitatif dan kualitatif nyata yang tidak umum di antara praktisi diplomasi publik resmi dan tidak resmi. Ilmuwan sosial dan komputer perlu disambut dengan antusias ke dalam komunitas diplomasi publik untuk membantu menentukan kerangka kerja untuk menilai strategi dan taktik mana yang bekerja di lingkungan yang kompleks untuk membangun kepercayaan dan pemahaman, dan mana yang tidak. Salah satu jalur positif untuk penelitian rumit semacam itu adalah dari Broadcasting Board of Governors (BBG), agen media internasional Amerika Serikat.

Model Dampak BBG menggunakan lusinan indikator fundamental dan dua lusin opsional untuk menilai dampak program siaran mereka. Data yang dikumpulkan untuk ini termasuk metrik dari platform digital mereka, ukuran audiens, jajak pendapat publik dan survei perwakilan, grup fokus, dan anekdot. Mereka mencari indikator yang unik untuk konteks di mana jaringan BBG beroperasi, dan dapat menilai bagaimana kinerja program. Namun membuat dan memelihara model seperti itu membutuhkan ketelitian dan komitmen untuk mempelajari dampak program selama beberapa dekade. Pekerjaan ini layak, tetapi agar konsisten, profesional diplomasi publik membutuhkan waktu, sumber daya, dan pelatihan.

Namun demikian, ada banyak langkah yang dapat dilakukan praktisi untuk menciptakan norma baru penelitian dan evaluasi. Cara terbaik untuk membangun praktik diplomasi publik dengan hasil yang terukur adalah dengan menganggapnya sebagai kampanye.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN