Mohon tunggu...
Kholifatus Sahara
Kholifatus Sahara Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa UIN Maliki Malang '19 Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Jurusan Pendidikan Islam Anak Usia Dini

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Konsep, Proses, dan Dasar Perkembangan Kognitif Anak

27 Februari 2021   07:45 Diperbarui: 27 Februari 2021   07:52 123 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Konsep, Proses, dan Dasar Perkembangan Kognitif Anak
thescarlettdoor.com

Kalian pasti pernah mengingat kembali peristiwa yang pernah terjadi dimasa lampau. Dimulai dari hal sederhana, memalukan, traumatis atau bahkan hal yang menakjubkan. Namun tak sedikit dari kalian pasti masih mengingat bagaimana wajah guru TK kalian, penampakan sekolah kalian dulu, atau teman bermain kalian saat masih TK dll.

Dalam kehidupan sehari-hari pun kita tidak akan terlepas dari sebuah masalah. Hal sederhana seperti ketika kita akan mengunjungi rumah seseorang kemudian kita lupa alamat yang dituju, sang pemilik rumah memberikan instruksi tentang jalur yang harus kita tempuh untuk sampai dirumahnya. kita harus bisa membedakan belokan kanan dan kiri, bangunan atau apa saja yang menjadi patokan jalur tersebut agar kita bisa sampai.

Dari permasalahan diatas kita bisa menyebutnya sebagai kemampuan kognitif dimana dalam proses berpikirnya melibatkan organ tubuh yaitu otak. Bagaimana kemampuan seseorang dalam mengingat kembali, memecahkan sebuah masalah dan mengambil keputusan yang tepat.

Tahun 1960 behaviorsm yang kedua menetapkan bahwa pelaku kelompok utama dari teori tersebut adalah psikologi kognitif. . Psikologi kognitif telah menggantikan behaviorsm sebagai landasan terdepan dalam pendidikan, dan memunculkan adanya tiga kritik utama mengapa behavior...

Yang pertama yaitu behaviorsm tidak menjelaskan bagaiamana belajar bahasa dan bagaimana bahasa bisa dipelajari. Mereka belajar bahasa pertama melalui bahasa ibu, dalam hal ini behaviorsm juga tidak menjelaskan masalah dalam pembelajaran bahasa yang menjadi kritik dalam kognitif psikologi kognitif lebih fokus kepada bagaimana sebuah bahasa dipelajari karena kemampuan berpikir bisa terjadi lewat bahasa, melalui sebuah ungkapan kata yang bisa dimengerti sehingga antar saling individu bisa saling memahami.

 Bahasa sebagai alat komunikasi untuk mengungkapkan pikiran dan perasaan kita dalam memenuhi kebutuhan . Bahasa tidak harus berupa kalimat atau ucapan saja, seperti contoh anak usia dini yang berada pada pralanguistik, ketika mereka lapar , haus atau tidak nyaman mereka bisa mengungkapkannya melalui sebuah tangisan atau sebuah isyarat yang menunjukkan bahwa mereka menginginkan sesuatu.

Yang kedua behaviorsm tidak menjelaskan mengapa orang bisa menanggapi stimulus yang sama dengan cara yang berbeda. Misalnya dua orang anak diajarkan untuk menendang bola dengan metode yang sama namun hanya satu anak yang bisa dan paham. Hal ini termasuk kelemahan behaviorsm karena tidak bisa menjelaskan bagaimana hal tersebut bisa terjadi.

Yang ketiga behaviorsm tidak menjelaskan mengapa sebuah penguatan bisa menurunkan sebuah motivasi. Dalam hal ini perilaku seseorang akan bergantung pada bagaimana penguatan positif dan negatif yang mereka terima, namun semakin banyak penguatan yang diberikan, bagaimana sebuah motivasi diatur dalam kehidupan individu untuk memotivasi individu menjadi lebih baik karena didalam kehidupan nyata kita tidak akan selalu mendapat imbalan ketika mengerjakan pekerjaan yang bagus.

Dalam hal ini ada beberapa tokoh penting perbandingan behaviorsm dan psikologi kognitif, Pavlov dan Skinner berpihak pada behaviorsm. Vygotsky dan Piaget berpihak pada psikologi kognitif, sedangkan Bandura berada diantara tengah-tengah mereka bahwa hal tersebut bisa dipelajari melalui observasi modeling dan imitasi, atau dikenal sebagai working mental model dimana Lingkungan dan Perilaku saling mempengaruhi satu sama lain. Lingkunganbisa membentuk perilaku seseorang dan perilaku seseorang juga bisa berpengaruh terhadap lingkungan. 

Seperti ketika anak berada dilingkungan yang kurang baik hal tersebut akan membentuk dan mempengaruhi perilaku anak. Jika perilaku yang diimitasikan perilaku buruk, maka ketika anak berperilaku buruk juga akan mempengaruhi lingkungan yang tidam bisa menerima perlakuan mereka sehingga anak dianggap sebagai perusak dalam lingkungan tersebut.

Berdasarkan pendapat diatas bisa disimpulkan dari pengamatan Piaget tentang bagaimana anak berpikir mengenai dunia, bagaimana pengalaman tersebut membentuk pola perkembangan kognitif anak yang diibaratkan seperti fisik tubuh yang memiliki beberapa organ didalamnya dan berfungsi sesuai dengan tugasnya masing-masing untuk beradaptasi dengan lingkungannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x