Mohon tunggu...
Siti Fatmawati
Siti Fatmawati Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswa

Menulis dan menuangakan isi pikiran

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Adab Bersendawa setelah Makan dalam Presfektif Islam

1 Desember 2022   10:21 Diperbarui: 1 Desember 2022   10:25 269
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Islam membawa peradaban yang memuliakan manusia dan mencegahnya untuk direndahkan atau direndahkan. Oleh karena itu, Islam adalah agama yang menganut segala cita-citanya, termasuk akhlak, ibadah, dan iman. Adab bersendawa merupakan salah satu adab yang diajarkan Islam. Kata bahasa Arab untuk bersendawa adalah al-jusya' . Dalam kamus Mishbahul Munir, ini disebutkan: Tuhan meridoi Anda! "Al-jusya" adalah suara yang keluar dari mulut saat merasa kenyang dan disertai dengan udara. Sebuah hadits menjelaskan adab yang benar dalam bersendawa. Ia mendengar hal ini dari 'Abdullah bin 'Umar radhiyallahu anhuma: "Ada seorang yang bersendawa di sisi Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam." Dia kemudian menyatakan: Jaga agar suara gemericik Anda tidak terdengar sehingga kami tidak dapat mendengarnya. Karena di hari kiamat nanti, orang-orang yang paling kenyang di dunia juga akan paling lapar.

1.Ketika Anda ingin bersendawa dan ada orang lain di sekitar Anda, Anda harus berusaha menahannya sebanyak mungkin atau menguranginya. Anda ingin bersendawa dan ada orang lain di sekitar, Anda harus mencoba menahannya. Berikut riwayat dari kitab Syarhus Sunnah: kurangi bersinmu!" Atau, menurut hadits ini, larangan bersendawa juga berlaku untuk larangan makan berlebihan. terengah-engah.Tuhfatul Ahwadzi, penjelasan hadis untuk "tidak".2478)

2.Sendawa di depan umum adalah perilaku yang tidak sopan, menurut hadits ini. Menurut Syaikh Dr. Salih Sindi hafidzahullah: "Betapa buruknya bersendawa jika dikerumuni orang" Unwan as-Sa'adah: Al-Adab23) Akibatnya, Anda harus menghindari gangguan pada orang lain ketika sendawa Anda menjadi tak tertahankan.

3. Ketika bersendawa, yang terbaik adalah menutupi mulut Anda dengan tangan Anda, menurut para sarjana. Menurut Syekh Zakaria al-Ansari Rahimahullah dari kitab Raudhatut Thalib:'"Dengan asumsi seseorang menguap, maka sunnah menutup mulutnya dengan tangannya. 'Adzra'i menyatakan, Bersendawa juga dipengaruhi oleh ini.'"1/180) 4. Asnal Mathalib Syarah Raudhatut Thalib Tidak boleh makan berlebihan Menurut hadits sebelumnya, "Orang yang paling kenyang di dunia adalah orang yang paling lapar di hari kiamat." Maksudnya adalah dia menyuruh kita untuk tidak makan terlalu banyak sehingga kita tidak malas beribadah dan berbuat maksiat. Al-Munawi Rahimahullah menguraikan hadits sebelumnya dengan menyatakan:

"Karena orang yang banyak makan akan banyak minum," Badannya akan menjadi malas akibat sering kurang tidur. At-Taisir bi Syarhi Jami'ish Shaghir, 1/312)

Meskipun demikian, bukan berarti tidak boleh makan sampai kenyang. Dari segi hadis, "Kami (Muslim) adalah kaum yang hanya makan ketika lapar dan berhenti makan sebelum kenyang" adalah salah satunya. pernyataan yang paling umum. "Hadis ini memang diriwayatkan dari beberapa sahabat yang bertugas sebagai rasul, namun sanadnya daif," ujar Syekh 'Abdul' Aziz bin Baz. kenyang." Perasaan kenyang itu, yang tidak berbahaya, dapat diterima. Karena orang juga makan sampai kenyang di masa Nabi, Shallallahu 'alaihi wa sallam, dan waktu lainnya. Tapi mereka tidak makan sampai mereka ' terlalu kenyang.Rasulullah 'alaihi wa sallam sesekali mengundang para sahabatnya untuk jamuan makan. Beliau lalu menghidangkan mereka dan meminta agar mereka mengkonsumsi. Setelah itu, mereka mengkonsumsi sampai kenyang.

Apa yang dibicarakan orang yang bersendawa? Ketika mereka bersendawa, beberapa orang mengatakan "Alhamdulillah", "astagfirullah", atau "a'udzubillahi minasy syaithanir rajim", di antara ungkapan lainnya. Apakah ini tepat? Kami ingin memisahkannya menjadi dua keadaan :

1.Sungguh bid'ah jika dianggap bahwa membaca dzikir di atas sambil bersendawa itu dianjurkan, sunnah, memiliki keutamaan, atau dapat mendekatkan seseorang kepada Allah. Menurut Ibnu Muflih Rahimahullah, Ibn 'Aqil, dan dia berkata: "Hani'an mari'an (semoga Allah memberikan kebahagiaan pada makananmu)" ketika seseorang bersendawa dan berkata, "Alhamdulillah." Ini disebutkan dalam buku. Kami tidak tahu apakah ini sunnah, sebenarnya ini adalah hadits yang dibuat-buat." Al-Adab asy-Syar' ya, 2/346) Alhasil, respon yang paling tepat setelah muntah adalah diam. Karena Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam sallam atau salah seorang sahabatnya akan menuliskan anjuran untuk membaca dzikir tertentu.

2. mengatakannya dengan niat lain, seperti "alhamdulillah" untuk mengungkapkan rasa syukur kepada Allah atas nikmat yang telah Anda terima atau "a'udzubillah minasy syaithanir rajim" untuk melindungi diri dari setan. sunnah.

According to Shaykh Abdul Muhsin al-'Abbad hafidzahullah, dzikir setelah bersendawa." Akan tetapi memang harus memuji Allah setiap saat, karena Allah 'Azza wa Jalla memberi kita rasa kenyang, maka boleh membaca hamdalah. maka kita sama sekali tidak tahu bukti yang menunjukkannya." (As-Shamilah, Syarah Sunan Abi Daud, 19/492).

Biasanya, bersendawa terjadi setelah kita selesai makan atau minum. Ketika kita kenyang, kita akan bersendawa sendiri. Padahal, ini sangat ilmiah dan masuk akal. Namun, kegiatan bersendawa ini termasuk etika atau sikap seseorang tergantung bagaimana mereka melakukannya. Dianggap tidak sopan dan tidak pantas jika Anda melakukannya sembarangan dalam situasi ramai atau sengaja mempermainkannya. Lalu, bagaimana penanganan bersendawa dalam Islam itu sendiri? Mari kita mengobrol. Paling tidak, ketika seseorang bersendawa, ada tiga adab dalam Islam yang harus diperhatikan. Berikut ketiga adab tersebut: Kecilkan suara terlebih dahulu. Saat bersendawa, sunnah berbicara dengan suara rendah, dan dilarang berbicara terlalu keras sehingga mengganggu orang lain. Selain itu, bersendawa keras sangat menyenangkan setan. Menurut riwayat hadits oleh Imam al-Dailami, Nabi SAW bersabda, "Jangan meninggikan suara Anda dengan salah satu dari Anda ketika mereka bersin atau bersendawa. Karena salah satu dari Anda disukai oleh Setan karena dia meninggikan suaranya ketika dia bersin atau bersendawa. Disebutkan pula dalam hadits yang diriwayatkan Imam Tirmidzi dari Ibnu Umar adalah sebagai berikut: Di dekat Nabi SAW, ada orang yang bersendawa. Pengadilan, orang yang makan paling banyak akan menjadi yang paling kelaparan. Kedua, hindari melihat ke atas. Sebaiknya jangan melihat atau melihat ke atas ketika seseorang bersendawa. Inilah yang ditulis Imam al-Ghazali dalam bukunya Ihya' Ulumiddin: Bahkan jika itu menyebabkan serbannya jatuh, Anda tidak boleh mengangkat kepalanya ketika dia bersendawa. Ketiga, setelah bersendawa, bacalah hamdala. Kata itu diucapkan sebagai berikut: Terpujilah Allah dalam segala keadaan. direferensikan oleh Sayid Abdurrahman wadah Muhammad dalam kitabnya Bughyatul Mustarsyidin sebagai berikut; Menurut beberapa sumber, Allah membersihkan 70 penyakit seseorang jika bersin atau bersendawa lalu mengucapkan kalimat Alhamdulillahi 'ala kulli halin. , jadi jangan bertindak sembarangan karena semua yang kita lakukan memiliki komponen etis atau mental. Dan itu akan menjadi penilaian seseorang terhadap kepribadian dan sikap kita.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun