Mohon tunggu...
fatmasari titien
fatmasari titien Mohon Tunggu... abadikan jejak kebaikan, jadikan hidup penuh manfaat

ibu profesional, pembelajar dan pegiat sosial. founder Sahabat Ibu Jateng

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan

Berkatalah yang Baik atau Diam

21 April 2021   18:14 Diperbarui: 21 April 2021   18:19 154 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berkatalah yang Baik atau Diam
olah pribadi

"Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya." Demikianlah firman Allah subhanahu wa ta'ala dalam QS Tiin: 4.

Allah lengkapi pula penciptaan itu dengan akal untuk berpikir, jasad yang elok dipandang dan dapat melakukan segala sesuatu, serta hati agar bisa memilih akankah bersyukur atau mengingkari nikmat-Nya.

Allah melengkapi jasad manusia dengan panca indera yang luar biasa. Salah satunya adalah lidah/lisan. Satu bagian kecil dari tubuh yang bisa digerakkan untuk berkata-kata. Kecil dalam ukuran,  namun berat dalam timbangan,  tersebab sulit menjaganya.

Ada peribahasa yang mengatakan bahwa lidah lebih tajam daripada pedang. Lisan bisa membawa manfaat, namun juga bisa membawa mudharat (malapetaka). Rasulullah shalallahu wa 'alaihi wassalam bersabda,

"Keselamatan manusia tergantung pada kemampuannya memegang lisan." (HR al-Bukhari)

Dengan lisan bisa membahagiakan sekaligus menyakiti orang, membuat orang menangis disaat yang sama juga bisa membuat orang tersenyum. Dan tak jarang perdamaian dan permusuhan yang tumbuh di sekitar kita itu akibat dari perbuatan lisan kita.

Sayyidina Ali bin Abi Thalib radhiallahu anhu mengatakan, "Lisan seorang mukmin berada di belakang keyakinan, sedangkan hati orang munafik berada dibelakang lisannya."

Maksudnya peran lisan bagi seorang mukmin selalu terkontrol dan terlatih. Apa yang akan ia ucapkan merupakan hasil pertimbangan dari hati dan pikirannya. Berbeda dari orang munafik, lisannya tidak terkendali oleh perdamaian. Apa yang ia bicarakan berbeda jauh dari yang sebenarnya atau hanya dikarenakan emosi saja.

Seseorang diharuskan berpikir terlebih dahulu sebelum berbicara. Namun apabila ia masih tak mampu berbicara baik atau mungkin tak menguasai ilmunya, maka lebih baik ia diam. Tindakan diam bukanlah sesuatu yang bodoh. Justru diam itu lebih baik bagi seorang muslim. Bahkan Luqman Al Hakim mengibaratkan diam seperi emas. Begitu sangat berharga dan bernilai bagi kita.

Wasiat Lukman Al Hakim kepada anaknya: "Anakku, tiada penyesalan sama sekali dalam diamku. Karena sesungguhnya jika berbicara laksana perak maka diam bagaikan emas"

Rasullulah shalallahu 'alaihi wassalam  juga memperingatkan manusia agar tak banyak bicara, kecuali berbicara untuk hal-hal yang penting, bermanfaat ataupun untuk mengingat Allah swt.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x