Mohon tunggu...
fatma ariyanti
fatma ariyanti Mohon Tunggu... Freelancer - Content writer, translator, learner

Pencuri sarkasme dari lidah-lidah manusia. Peternak ironi dari jempol-jempol manusia. pemenggal ilusi dari mata-mata manusia. Point of view orang ke-3 serba tahu, sang pengamat.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Profesi yang Sulit Dijelaskan pada Generasi Tua

23 September 2022   13:34 Diperbarui: 23 September 2022   13:42 83 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Suatu hari bapak saya melihat saya seharian duduk di depan laptop dan asyik sendiri tak mempedulikan sekitar. Beliau bertanya dengan nada agak sinis dan penasaran.

"Seharian kok main laptop mulu. Ngapain to?"

Saya dengan sabar menjawab, "Kerja, Pak."

"Kerja atau main?" sinisnya lagi.

Dengan lebih sabar lagi saya menimpali, "Kerja, Pak. Bukan main."

Kemudian berakhir dengan kami yang akhirnya berbincang, lebih tepatnya saya yang menjelaskan profesi saya yang katanya beliau itu "Aneh". Beliau juga pernah bertanya, apa itu internet, sosial media dan istilah-istilah baru lainnya.

Generasi tua banyak yang kesulitan memahami profesi-profesi yang berkembang di zaman ini. Mungkin ada yang yang paham namun tidak semuanya. Bahkan kalau sudah dijelaskan pelan-pelan, kadang-kadang mereka masih tidak mengerti. Bukan karena orang tua kita bodoh, melainkan zaman seolah bergulir secepat membalikkan telapak tangan.

Mengenai pertanyaan apa itu internet, jika kalian punya jawaban yang bagus, jelas, mudah dimengerti dan singkat, mungkin bisa bantu jawab. Karena saya sendiri bingung menjelaskannya apa itu internet pada bapak saya yang comel ini. Bahkan memberi analogi yang paling mudah saja, kita masih kesulitan bagaimana memberikan detailnya. Saya biasanya asal sebut profesi yang lain yang mirip. Karena terlalu ribet untuk dijelaskan.

Misal YouTuber bisa disebut pembuat video, atau penjual video. Editor bisa disebut tukang memperbaiki tulisan, karena kemungkinan disebut penyunting naskah juga terlalu sulit dimengerti. Ada yang tidak tahu apa itu konten, platform sosmed atau bahasa iptek yang susah diterjemahkan ke bahasa Indonesia. Belum lagi kalau profesi ini memiliki istilah bahasa inggris yang tidak ada padanannya di bahasa Indonesia. Misalnya influencer yang kasarnya malah berubah menjadi pekerja serabutan online. Kemudian ada programmer, content writer, data analyst, social media analyst dan tentu saih banyak lagi. Semua profesi itu begitu sulit untuk dijelaskan. Apalagi detail pekerjaannya yang mungkin bagi generasi tua malah disebut "Kok ada pekerjaan kayak gitu?"

Ketimpangan profesi baru menimbulkan gap para generasi tua dan generasi muda. Profesi dokter, polisi, guru, jauh lebih mudah dijelaskan dari pada profesi yang berkaitan dengan digital dan internet. Pasalnya, bagi saya sendiri, karena profesi yang saya geluti termasuk profesi digital, saya pun akhirnya memberi jawaban palsu atau bohong. Profesi saya adalah web content writer, sangat susah dijelaskan pada bapak ibu saya. Jangankan orang tua, kadang saja teman ada yang tanya pekerjaan saya ini ngapain? Atau mereka cuma penasaran emang ada orang nulis dibayar? Dulu sebelum content writer, saya seorang mantan editor. Editor juga cukup susah dijelaskan, saya jawab akhirnya sebagai "tukang edit buku".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan