Mohon tunggu...
Firda Fatimah
Firda Fatimah Mohon Tunggu... Tutor - Belajar

IG : @fatim_firda

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Memahami "Indifferent" dalam Filosofi Teras, Hal Netral yang Tidak Perlu Kita Pusingkan

13 Januari 2022   18:27 Diperbarui: 14 Januari 2022   19:43 664 37 12
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi menikmati Indifferent dalam hidup | Sumber: pexels.com/AndreaPiacquadio 

"Manusia tidak memiliki kuasa untuk memiliki apapun yang dia mau, tetapi dia memiliki kuasa untuk tidak menginginkan apa yang dia belum miliki, dan dengan gembira memaksimalkan apa yang dia terima."

Ungkapan di atas ditulis oleh seorang Filsuf dari Roma bernama Lucius Seneca dalam bukunya yang berjudul Letters from Stoic

Beliau adalah salah satu filsuf yang melanjutkan dan mengembangkan Filsafat Stoa yang juga bisa disebut dengan Filosofi Teras.

Apabila kita mengenal Dikotomi Kendali, kita telah mengetahui bahwa sesungguhnya dalam hidup terdapat hal-hal yang bisa kendalikan dan tidak dapat kendalikan. 

Hal-hal yang bisa kendalikan di antaranya adalah persepsi kita, emosi kita, ucapan kita, dan tindakan kita. Sedangkan hal-hal di luar kendali kita di antaranya seperti sikap orang lain, masa lalu, masa depan, kesehatan, kekayaan, popularitas, dll. (Baca selengkapnya di sini).

Memahami
Memahami "Indifferent" dalam Filosofi Teras/ Filsafat Stoa. Ilustrasi oleh Greatmind.id (function(d,a,b,l,e,_) { if(d[b]&&d[b].q)return;d[b]=function(){(d[b].q=d[b].q||[]).push(arguments)};e=a.createElement(l); e.async=1;e.charset='utf-8';e.src='//static.dable.io/dist/plugin.min.js'; _=a.getElementsByTagName(l)[0];_.parentNode.insertBefore(e,_); })(window,document,'dable','script'); dable('setService', 'kompasiana.com'); dable('sendLogOnce'); dable('renderWidget', 'dablewidget_370Kq2ox');

Setelah kita memahami Dikotomi Kendali, kita perlu menyadari bahwa ternyata terdapat banyak hal yang sebenarnya tidak ada dalam kendali kita. Lalu bagaimana sebaiknya kita menyikapi hal tersebut?

Dalam Filosofi Teras, hal-hal di luar kendali kita dianggap sebagai "Indifferent" atau bahasa kerennya adalah "nggak ngaruh". Artinya, hal-hal tersebut sebenarnya tidak berpengaruh terhadap kebahagian seseorang. Indifferent dipahami sebagai sesuatu yang netral, tidak baik dan tidak pula buruk.

Meskipun hal tersebut dianggap netral, tetapi menjadi sangat wajar bila hampir semua orang  lebih menyukai hal-hal yang terlihat membuat mereka bahagia seperti kaya, sehat, popularitas, dan sebagainya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan