Mohon tunggu...
Fatmi Sunarya
Fatmi Sunarya Mohon Tunggu... Penulis - Bukan Pujangga

Penulis Sederhana - Kompasianer Teraktif 2020-2021 "DILARANG MEMUAT ULANG ARTIKEL UNTUK TUJUAN KOMERSIAL ūüė°"

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Mengunjungi Umoh Laheik, Rumah Tradisional Kerinci yang Terancam Punah

25 Mei 2022   20:48 Diperbarui: 26 Mei 2022   02:00 935 62 18
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Arsitektur rumah kian lama kian modern, semula rumah terbuat dari kayu namun kini rumah-rumah beton berdiri megah. 

Semakin mapan ekonomi semakin megah rumah dengan rupa gedung mewah. Rumah-rumah kayu yang tidak layak pun sudah mendapat bantuan bedah rumah dari pemerintah dan sudah berganti semi permanen.

Rumah tradisional yang terbuat dari kayu terpinggirkan dan hampir punah, seperti rumah tradisional Kerinci yang dinamakan "Umoh Laheik". 

Umoh Laheik adalah permukiman tradisional masyarakat Suku Kerinci dengan ciri arsitektur rumah panggung yang berderetan memanjang dan berhadapan, bersambung/menyatu antara satu rumah dengan rumah lainnya membentuk larik layaknya kereta api. 

Umoh Laheik dalam bahasa Kerinci yang berarti rumah larik/rumah berderet.

Foto Dokumentasi pribadi
Foto Dokumentasi pribadi

Setiap larik  dihuni oleh beberapa keluarga yang disebut tumbi, gabungan beberapa tumbi disebut kalbu yang dipimpin oleh seorang Ninik Mamak.  

Umoh Laheik ini dibangun di tanah empat persegi panjang yang dinamai ‚Äúparit bersudut empat‚ÄĚ, dengan status tanah adalah tanah hak adat atau tanah arah-ajun Ninik Mamak.¬†

Karena suku Kerinci menganut garis keturunan secara matrilineal maka tanah parit bersudut empat adalah milik kaum ibu (anak betino) atau pihak perempuan yang memiliki hak pakai tanah untuk bangunan rumah. Jadi, tidak ada sertifikat kepemilikan tanah karena merupakan tanah hak adat. 

Foto Dokumentasi pribadi
Foto Dokumentasi pribadi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan