Mohon tunggu...
Fatmi Sunarya
Fatmi Sunarya Mohon Tunggu... Penulis - Bukan Pujangga

Penulis Sederhana - Penjelajah Buana - Kompasianer Teraktif 2020 "DILARANG MEMUAT ULANG ARTIKEL UNTUK TUJUAN KOMERSIAL 😡"

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

[Esai Foto] Yuk Bermain di Kebun

17 Juli 2021   18:51 Diperbarui: 17 Juli 2021   21:08 211 56 22 Mohon Tunggu...
Lihat foto
[Esai Foto] Yuk Bermain di Kebun
Pemandangan di depan rumah/Foto Fatmi Sunarya

Happy weekend! Ucapan yang saya terima di hari Sabtu yang cerah merona. Happy weekend too, balas saya. Dan kitapun rebah di rumah masing-masing. Begitukah? Jangan dong, walaupun di masa pandemi yang mengkuatirkan ini kita tetap berkegiatan. Bagi pekerja kantoran seperti saya dengan jam kerja eight-to-four, rutinitas itu kadang membosankan dan perlu menyegarkan diri.

Biasanya hari Sabtu dan Minggu, saya akan jalan-jalan mencari pemandangan yang hijau. Tapi karena pandemi dan kita mau tak mau harus memilih untuk tetap dirumah saja. Kalaupun keluar rumah paling untuk berbelanja.

Sabtu ini akhirnya saya menjenguk kebun di belakang rumah. Kebun ini lebih banyak berisi "tanaman warisan", yang ditanam oleh almarhum bapak saya dan dilanjutkan dengan orang yang mengolah kebun ini dulunya.  Tanaman warisan itu berupa pohon cengkeh, kuini, rambutan, jambu merah, nangka.

Pohon Cengkeh/Foto Fatmi Sunarya
Pohon Cengkeh/Foto Fatmi Sunarya

Sementara saya hanya mengisi kebun dengan pohon pisang dan tanaman singkong yang tidak perlu perawatan. Lahan kebun penuh dengan pohon pisang dan harga pisang di pasaran juga mahal. Selain untuk konsumsi sendiri dan menyehatkan untuk dikonsumsi, pisang biasanya dijual juga. Kalau untuk singkong, di desa saya ini banyak terdapat industri rumah tangga yang memproduksi keripik singkong, kerupuk singkong (opak). Biasanya setelah tanaman singkong layak di panen, saya serahkan seluruhnya untuk diborong oleh yang memanen.

Pohon pisang/Foto Fatmi Sunarya
Pohon pisang/Foto Fatmi Sunarya

Tanaman Singkong/Foto Fatmi Sunarya
Tanaman Singkong/Foto Fatmi Sunarya

Hari ini saya sangat senang bisa berkeliling kebun dan walaupun saya bukan fotografer handal, tapi saya suka memotret. Berkeliling kebun sambil memotret dan panen jambu merah sangatlah menyenangkan. Lumayan, jambu merah bisa dibuat jus jambu merah.

Jambu merah/Foto Fatmi Sunarya
Jambu merah/Foto Fatmi Sunarya

Pohon nangka yang terletak di depan rumah, konon pohon nangka ini umurnya lebih tua dari saya. Tapi masih rajin berbuah. Nangka kalau di Kerinci adalah campuran untuk masakan daging dalam acara kenduri. Jadi setiap acara pernikahan atau kenduri lainnya, nangka paling dicari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN