Mohon tunggu...
Faatima Seven
Faatima Seven Mohon Tunggu... Penulis Moody

Loves writing. Founder and Writer at Asmaraloka Publishing http://ayreviuyu.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial

Kelak Dunia akan Adopsi Sistem Ekonomi PETA

27 Juni 2018   07:55 Diperbarui: 27 Juni 2018   11:22 0 0 0 Mohon Tunggu...
Kelak Dunia akan Adopsi Sistem Ekonomi PETA
salehsila-5b32e6405e13736922068f43.jpg

Mayor (Purn) Muhammad Saleh Karaeng Sila:

SEJAK dicetuskan 10 Nopember 2015, Komuitas Pembela Tanah Air (PETA) memang masih menuai kontroversi. Pencetusan itupun bukanlah dalam bentuk deklarasi seremonial melainkan `pencetusan` di atas tanah. Tanggal 10 Nopember 2015 itu, Saleh Karaeng menulis kata `PETA` di atas tanah, lalu ia menatap lekat-lekat kata itu sambil berucap dalam hati, "Engkau (PETA) akan dilahirkan kembali untuk kemakmuran bangsamu."

Seolah sebuah hatif, Saleh Karaeng sendiri merasa sangat yakin dengan suara hati itu. Dan ia bertekad mewujudkannya. Tak urung sinisme dan kecaman menghunjam padanya. Ia bahkan dihujat secara pribadi sebagai sosok yang haus kekuasaan dan tak sabar ingin naik jabatan menjadi Panglima TNI sehingga mundur dari kemiliteran yang saat itu sudah berpangkat Mayor Infanteri, demi mengangkat diri sebagai Panglima Besar PETA.

Bagi yang tak mengetahui cerita dibalik `gorengan isu` ini, pastinya akan lebih  mudah mempercayainya. Apalagi dalam banyak kesempatan, Sang Mayor sering mengenakan atribut militer, berbaret dan menggenggam secara khusus sebuah tongkat layaknya Tongkat Komando.

Berbekal kepenasaranan dan rasa ingin tahu yang besar tentang kebenarannya, aku memutuskan wawancara pribadi secara langsung dengan Mayor Abadi ini di kediamannya di  kawasan Ciracas. Hangat dan bersahabat, itulah khas pembawaannya. Hampir tak  ada citra kaku sebagaimana umumnya yang berlatarbelakang militer. Kecuali ketegasan, aura itu masih lekat sekali.

PETA Adalah Komunitas Bukan Ormas Bukan Parpol

Dalam usia dua tahunan, PETA ternyata sudah pernah bubar dua kali. Bubar kepengurusan. Tapi ide dan konsepnya sendiri tentunya takkan pernah mengenal bubar karena ia sudah menjadi nafas dan nadi dalam jiwa lulusan AKMIL 1999 ini. 

Berbanding terbalik dengan `image` kita selama ini yang mengira PETA adalah organisasi politik atau semacam  organisasi kelaskaran, ternyata PETA justeru bergerak dengan visi dan misi anti kapitalisme. 

Gerakannya murni orientasi perbaikan ekonomi. Sekali lagi, murni ekonomi. Keprihatinan terhadap kapitalisme yang banyak menghancurkan perekonomian rakyat kecil telah mengendap di jiwa Muhammad Saleh Karaeng Sila sejak ia masih aktif berdinas di militer.

Visi dan misi gerakan ekonomi PETA dipampang si setiap label produk.
Visi dan misi gerakan ekonomi PETA dipampang si setiap label produk.
"Dua belas tahun saya berkarir di militer dan bertugas di beberapa tempat seperti Aceh dan Papua, saya melihat  banyak fakta yang bertentangan dengan amanah konstitusi.  Salah satu yang paling mencolok adalah penguasaan kekayaan alam oleh bangsa asing. Saya berkesimpulan bahwa jika berjuang melalui tentara yang hanya loyal pada negara dan melakukan perintah negara apalagi dengan UUD yang sudah diamandemen, maka tentara tak punya lagi hak berjuang khususnya di bidang politik. 

Kita kan sudah didoktrin bahwa JANGAN BIARKAN SEJENGKAL TANAHPUN LEPAS PADA BANGSA ASING. Tetapi nyatanya, kekayaan Indonesia; emas, uranium dan lainnya sudah dikuasai oleh bangsa asing. Dan kita sebagai tentara tak bisa berbuat apa-apa karena diikat oleh undang-undang," ungkapnya. "Makanya, secara pribadi saya bertekad meninggalkan almamater  kebanggaan saya, kebanggaan keluarga saya, semata demi bisa memperjuangkan hak rakyat Indonesia yang tertindas . Supaya saya bisa bicara menyuarakannya karena kalau menjadi tentara saya tak bisa bicara apapun," tandasnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2