Mohon tunggu...
Farrel Alvaricky
Farrel Alvaricky Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa

Mahasiswa

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Pilpres 2024 Lanjut Apa Tidak? Dua Ultraman Ini yang Bisa Menentukan

20 Mei 2022   12:54 Diperbarui: 20 Mei 2022   17:17 189 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ruang Kelas. Sumber Ilustrasi: PAXELS


Sebelum membahahas artikel ini lebih lanjut perlu diketahui maksud Ultraman yang bisa menentukan pilpres 2024 ini adalah Ultraman Media dan Ultraman Masyarakat, jadi media dan masyarkat memiliki kekuatan yang dapat mencegah penundaan pilpres atau pemilu 2024, hihi:) apakah sampai disini kita sepemahaman.

Isu mengenai penundaan pemilu 2024 semakin marak di tengah masyarakat, terdapat pro dan kontra terkait penundaan pemilu ini, walaupun cenderung masyarakat berharap agar penundaan pemilu ini tidak terjadi , sebab dinilai melanggar konstitusi dan peraturan yang telah ditetapkan

Pertama kali opini mengenai isu penundaan Pemilu 2024 ini diutarakan oleh Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar . Ia mengaku mendengar masukan dari para pengusaha, pemilik usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), hingga analis ekonomi sebelum menyampaikan usulan itu. "Dari semua (masukan) itu saya mengusulkan Pemilu 2024 ditunda satu atau dua tahun," kata Muhaimin

Menurut Muhaimin, usulan itu muncul karena dia tidak ingin ekonomi Indonesia mengalami pembekuan setelah dua tahun terhenti akibat pandemi Covid-19. Dan dari sumber yang saya dapatkan dari kompas.com dan suarajakarta.id ada beberapa tanggapan pengamat politik

Seperti pengamat politik Fisip Universitas Diponegoro dan Direktur Media dan Demokrasi LP3ES Wijayanto mengatakan, isu penundaan pemilu merupakan metamorfosa dari isu presiden tiga periode. Menurutnya, isu perpanjangan masa jabatan presiden tersebut secara konsisten telah disuarakan elite oligarki sejak berakhirnya Pemilu 2019. "Pada hakikatnya, keduanya adalah upaya untuk memperpanjang kekuasaan dengan tidak demokratis dan untuk itu harus ditolak," kata Wijayanto

Ada juga pengamat komunikasi politik Universitas Paramadina Jakarta Hendri Satrio pun angkat bicara. Menurutnya, penundaan Pemilu 2024 bertentangan dengan demokrasi dan konstitusi di Indonesia. 

Pak Hendri mengatakan, ada dua kekuatan yang dapat mencegah terwujudnya wacana penundaan Pemilu 2024, yakni rakyat dan media massa. "Yang bisa mencegah terjadinya penundaan pemilu adalah kekuatan rakyat dan media massa," ujar Hendri saat menjadi narasumber dalam diskusi virtual Lembaga Penelitian, Pendidikan, dan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES) bertajuk "Menunda Pemilu, Membajak Demokrasi" dan ia juga berharap media massa sebagai pilar keempat demokrasi, tidak menyetujui wacana penundaan Pemilu 2024, juga masih memiliki idealisme untuk menjaga (demokrasi) Indonesia

Ada juga cara agar isu penundaan pemilu ini tidak semakin berlanjut yakni dengan meminta bapak presiden Jokowi Tegaskan Tolak Penundaan Pemilu 2024, dengan resmi kepada masyarakat, memang cara Ini sudah di lakukan langsung oleh pak presiden Jokowi untuk tidak memperpanjangan masa jabatannya. 

Masih dengan sumber suarajakarta.id, Hendri Satrio mengatakan "Presiden Jokowi sudah berulang kali mengatakan beliau tidak setuju dengan wacana itu. 

Mudah-mudahan sampai hari ini beliau masih bersikap seperti itu. Jadi, sebentar lagi, mudah-mudahan Pak Jokowi kembali tidak menyetujui penundaan pemilu apa pun itu alasannya," kata Hendri, Ia juga mengatakan, bila Pemilu 2024 ditunda, justru mencerminkan tindakan yang meremehkan intelegensi atau kecerdasan masyarakat Indonesia dalam memahami sistem pemilu Tanah Air. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ruang Kelas Selengkapnya
Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan