Mohon tunggu...
faris rubiansyah
faris rubiansyah Mohon Tunggu... belajar

vox populi, vox dei.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Rahasia Selat di Indonesia

19 Juli 2019   11:30 Diperbarui: 19 Juli 2019   11:52 0 1 0 Mohon Tunggu...
Rahasia Selat di Indonesia
Selat Malaka (palembang.tribunnews.com)

Sekitar tujuh puluh persen wilayah bumi adalah perairan. Manusia terdahulu sangat menggantungkan kehidupannya kepada perairan, sejarah mencatat bahwa peradaban pertama selalu berada di dekat perairan---tepi sungai atau tepi laut.

Perairan juga menjadi tempat awal manusia dapat bertemu dengan manusia lain dari tempat dan daratan lain. Penjelajahan dan penjajahan, selalu berawal dari laut, bahkan nenek moyang kita merupakan seorang pelaut.
Lautan merupakan awal dari pengetahuan kita bahwa ada daratan lain di dunia ini selain daratan yang kita tinggali.

Negara Republik Indonesia, kurang lebih 2/3 wilayah teritorial nya adalah lautan. Tidak ada satu pun negara di dunia ini yang memiliki lautan yang luasnya melebihi Indonesia. Indonesia merupakan negara dengan wilayah perairan terbesar di dunia. Dengan hanya mengandalkan wilayah laut nya saja, seharusnya kita dapat menjadi negara yang sangat besar (tanpa memerhatikan kekayaan alam dan kandungan bumi yang berlimpah, cukup lautnya saja), bagaimana caranya?

Di dunia ini terdapat enam major straits atau selat besar yang menjadi pusat transportasi laut, dan dua di antara enam itu terdapat di Indonesia, yaitu Selat Malaka dan Selat Sunda.

Selat Malaka dilintasi sekitar 100.000 mother vessel (kapal pengangkut berkapasitas besar) dalam satu tahun, kapal-kapal tersebut berasal dari negara-negara produsen seperti Cina, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, untuk dikirim ke Amerika Utara dan Eropa, dan dari Timur Tengah (negara-negara penghasil minyak) untuk dikirim ke Jepang dan Amerika Serikat. 

Sementara Selat Sunda, selalu dilintasi oleh kapal-kapal Amerika Serikat yang berlayar dari Vanuatu menuju Srilanka (Wilayah Armada Ketujuh Amerika atau Seventh Fleet yang bermarkas di Honolulu, Hawaii).

Selain Selat Malaka dan Selat Sunda, wilayah laut Indonesia yang dilewati kapal dari luar negeri adalah Selat Lombok dan Selat Makassar. Kapal-kapal Australia yang ingin berlayar menuju Jepang selalu melewati kedua selat tersebut.
Kapal-kapal yang melintasi wilayah teritorial Indonesia tidak dikenakan pajak.

Dulu di Selat Malaka pernah berkuasa sebuah kerajaan yaitu Kerajaan Sriwijaya yang mampu menjadi kerajaan yang sangat besar karena memanfaatkan setiap kapal yang melewati Selat Malaka dengan dikenakan pajak.

Sementara mata uang kita, Rupiah, hingga hari ini selalu mengalami penurunan, hal ini diakibatkan total belanja negara lebih besar dari total pendapatan negara. Terdapat gap antara belanja dengan pendapatan yang selalu diatasi dengan utang. Posisi  Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada akhir April 2019 sebesar 389,3 miliar USD atau sekitar 5.528 trilun Rupiah.

Jika Indonesia menerapkan sistem yang sama seperti Sriwijaya, apa yang akan terjadi pada perekonomian ktia?

Jika seluruh wilayah kepulauan Indonesia ditutup, kapal-kapal dari Australia yang akan menuju ke Jepang akan berlayar memutari wilayah timur Papua Nugini, begitupun kapal-kapal dari Jepang yang akan menuju Eropa. Hal ini akan membuat seluruh pelayaran akan memakan waktu tujuh hari lebih lama dan kenaikan biaya sebesar sepuluh persen. Tentu, kapal-kapal itu akan memilih untuk tetap melintasi wilayah Indonesia dengan membayar pajak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN