Mohon tunggu...
farhatul uyun
farhatul uyun Mohon Tunggu... mahasiswa psikologi universitas muhammadiyah malang

psychology

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Apa Itu ADHD dan ASD? Yuk Kenali Lebih Jauh dan Bagaimana Metode Terapinya?

22 Juni 2021   00:13 Diperbarui: 22 Juni 2021   00:23 78 1 0 Mohon Tunggu...

ADHD DAN AUTISME

Attention deficit/hyperactivity disorder (ADHD) dan autism spectrum disorder (ASD) adalah kondisi perkembangan saraf yang sering terjadi bersamaan. Saat ini ada pencarian intensif untuk dasar saraf dari gangguan ini. Electroencephalography, atau EEG, telah muncul sebagai alat ilmu saraf kognitif yang ideal dalam penelitian psikopatologi perkembangan, karena relatif non-invasif, murah dan dapat diakses dibandingkan dengan teknologi neuroimaging lainnya.

Sampai saat ini, ADHD dan ASD sebagian besar telah diselidiki di bidang penelitian terpisah dan dengan fokus utama pada masa kanak-kanak. Sedikit pekerjaan yang telah dilakukan dalam fase transisi ke masa dewasa atau dewasa muda. Ini terlepas dari periode ini mewakili jendela waktu kritis untuk perkembangan saraf, ditandai oleh perkembangan neurobiologis di korteks asosiasi dan sistem frontolimbic yang terlibat di seluruh proses eksekutif dan sosioemosional.

Gimana sih tanda-tanda dari ADHD dan ASD???

ADHD ditandai dengan defisit yang parah dalam perhatian, hiperaktif dan impulsif, sedangkan ASD dikaitkan dengan gangguan komunikasi dan keterampilan interaksi sosial, selain perilaku dan minat yang berulang dan terbatas. Kedua gangguan ini sering terjadi bersamaan, dengan ADHD pada 30-80% individu dengan ASD, dan ASD pada 20-50% individu dengan ADHD. Gejala gangguan silang di bawah ambang batas juga umum, yaitu memiliki gejala gangguan lain meskipun tidak memiliki diagnosis.

Tumpang tindih fenotipik antara ADHD dan ASD tampaknya dijelaskan oleh tumpang tindih etiologi, setidaknya sebagian, dalam hal pengaruh genetik bersama antara ciri-ciri kedua gangguan. Misalnya, individu dengan ADHD dan saudara kandung mereka menunjukkan lebih banyak gejala ASD daripada kontrol non-saudara, menunjukkan kekeluargaan bersama. Studi kembar lebih lanjut mendukung pengaruh genetik bersama antara ciri-ciri ADHD dan ASD, meningkat dari 27% pada usia 2, menjadi sekitar 50% pada usia 8 dan 72% pada usia 18-33. Penelitian tentang genetika molekuler telah mengidentifikasi kandidat wilayah genomik dan jalur genetik yang terlibat dalam heritabilitas bersama ini, namun temuan tetap tidak konsisten, berpotensi karena kekuatan statistik yang tidak mencukupi dalam studi tersebut.

ADHD dan ASD di masa dewasa muda

Fase di masa remaja dan dewasa penuh dikenal sebagai dewasa muda atau dewasa baru. Orang dewasa muda biasanya menavigasi dunia untuk mencapai kemandirian dan dalam melakukannya, mereka menghadapi peningkatan tuntutan sosial dan eksekutif di samping pengurangan perancah orang tua. Munculnya masa dewasa merupakan periode waktu kritis untuk peningkatan plastisitas otak dan juga untuk peningkatan risiko kesulitan kesehatan mental.

ADHD dan ASD biasanya digambarkan sebagai gangguan masa kanak-kanak; namun, transisi dari masa kanak-kanak ke dewasa dapat menyoroti tantangan tertentu pada mereka yang memiliki diagnosis ini. Dibandingkan dengan individu yang biasanya berkembang, orang dewasa dengan ADHD dan/atau ASD berisiko lebih tinggi mengalami berbagai masalah perilaku dan kognitif, seperti gangguan mood, masalah tidur, dan hasil psikososial yang tidak menguntungkan, termasuk kinerja akademik yang lebih buruk dan tingkat pekerjaan yang lebih rendah. Memiliki gejala ASD dan ADHD yang bersamaan dikaitkan dengan hasil kognitif, emosional, dan fungsional yang lebih buruk daripada diagnosis tunggal.

Jenis terapi perilaku untuk autisme

Ini dia beberapa jenis terapi perilaku untuk anak autis :

  • Terapi perilaku kognitif. Terapi perilaku kognitif atau lebih biasa dikenal dengan sebutan CBT (Cognitive Behavioral Therapy) adalah salah satu jenis terapi perilaku yang digunakan pada anak dengan autisme. Jenis terapi yang satu ini lebih mengutamakan cara berbicara anak agar mereka bisa mengelola masalah dengan mengubah pola pikir dan perilaku mereka. Tujuan dari terapi ini untuk membantu orang agar mereka bisa lebih memperhatikan dan paham bagaimana pikiran, perilaku, dan emosi ternyata saling memengaruhi.
  • Discrete trial training (DTT). DTT merupakan metode yang memecah keterampilan anak menjadi beberapa jenis. Secara garis besar, para terapis akan mengajarkan suatu keterampilan yang paling dasar. Biasanya, dalam metode ini digunakan barang-barang yang dekat dengan kehidupannya untuk jadi perantara bahan ajar.
  • Early Intensive Behavioral Intervention (EIBI). EIBI merupakan metode yang sangat terstruktur dan ada beberapa komponen dasar yang mewakili terapi ini, seperti partisipasi orangtua dan anggota keluarga lainnya.
  • Pivotal Response Treatment (PRT). PRT merupakan terapi perilaku untuk anak autis yang mengajarkan mereka belajar berdasarkan tujuan dari perilaku yang telah mereka lakukan. Pada saat perilaku tersebut berubah hal ini tentu akan memengaruhi kemampuan lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x