Mohon tunggu...
Fareh Hariyanto
Fareh Hariyanto Mohon Tunggu... Mahasiswa Klasik

Sedang menempa kanuragan di Jurusan Ahwalusasyhiah IAI Ibrahimy Genteng Bumi Blambangan Banyuwangi

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Nasib Pilu di Lahan Tebu

8 Mei 2020   15:25 Diperbarui: 8 Mei 2020   15:41 11 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nasib Pilu di Lahan Tebu
Petani memanen tebu secara manual. (Foto. Liputan6.com)

Ayam mati di Lumbung Padi, adigium yang mungkin pas menggambarkan kondisi buruh perkebunan yang ada di Glenmore Banyuwangu saat ini. Bagaimana tidak, sejak perubahan fokus industri tanam perkebunan dari Karet, Kakao dan Kopi kini berali ke tanaman menjadi tebu semua berubah.

Buruh perkebunan semakin terhimpit, meski memang belum keseluruhan luas kebun berubah tebu. Luasannya kini hanya tinggal beberapa hektar untuk tanaman kakao dan karet. Hingga nanti saat lahan karet dan kakao yang tersisa sudah tidak roduktif lagi, hanya tinggal menunggu waktu saja untuk dirubah menjadi perkebunan tebu.

Memang buruh kebun tidak memiliki pilihan atas kebijakan yang diberikan pihak perkebunan. Namun harusnya ada upaya yang memiliki titik temu yang diharapkan bisa menjadikan solusi yang baik untuk semuanya. Agar PT Industri Gula Glenmore (IGG) yang diresmikan awal agustus 2016 lebih nyata manfaatnya.

Berdasarkan laman resminya pabrik ini dibangun di atas lahan seluas 3.110 hektar, dirancang berkapasitas 6.000 TTH. Pun begitu, rancangan tersebut masih dapat ditingkatkan kapasitasnya hingga 8.000 TTH. Namun, hal ini dapat terealisasi juga masih menimbulkan pertanyaan.

Tidak hanya itu, sebagai pabrik gula modern, limbah IGG yang dihasilkan akan dikelola menjadi produk sampingan yang bermanfaat. Salah satunya mampu menghasilkan daya listrik 6 Mega Watt (MW), bioethanol, pupuk organik, dan pakan ternak. Ironisnya, keluhan soal limbah masih menjadi sorotan.

Mengingat tiap musim giling tiba, selalu saja ada keluhan yang dirasakan utamanya masyarakat Banyuwangi di sepanjang aliran Sungai Kalibaru yang memanfaatkan untuk keperluan sehari-hari. Diakui atau tidak saat musim giling tiba pasti aliran sungai ini berubah warna dan bau akibat limbah pabrik IGG.

Warga bukan justru mendapat angin segar tapi malah angin ribut, bagaimana tidak, pabrik yang digadang-gadang menjadi perusahaan gula terbesar di Indonesia dengan kapasitas dan kapabilitas giling mumpuni seolah sirna saja. Bahkan kala iku, pabrik diharapkan bisa menyerap angkatan kerja disektiar pabrik hal itu hanya mitos belaka.

Sebab hadirnya IGG bukan membuka banyak peluang kerja, sebaliknya malah menutup lapangan kerja yang sudah ada ketika tanaman karet dan kakao cukup menjadi komoditi. Sebab adanya pabrik itu, menjadikan luasan tanaman karet dan kakao semakin sempit lantaran digerus dengan tanaman tebu.

Skema Kerja

Selain itu serapan tenaga kerja yang dibutuhkan pabrik IGG juga tidak sebanding dengan dampak yang ditimbulkan. Apalagi seluruh tenaga kerja yang ada di IGG rata-rata warga pendatang yang berasal dari luar Kota Banyuwangi. Tentu ini menjadi hak perusahaan, tapi apalah artinya pembukaan pabrik baru jika tidak berdampak signifikan terhadap masyarakat sekitar.

Dulu kala saat tanaman kopi, karet dan kakao menjadi komoditi, warga bisa bekerja setiap hari lantaran tanaman-tanaman tersebut butuh perawatan dan hasil getah karet memang harus diambil setiap hari bagi tanaman yang sudah produktif. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN