Mohon tunggu...
Farah Najwah Fadhilah
Farah Najwah Fadhilah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Bimbingan dan Konseling

Innalaha Ma 'ana

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Kampus Mengajar Angkatan I: Solusi dalam Meningkatkan Permasalahan di Masa Pandemi

2 Agustus 2021   00:39 Diperbarui: 2 Agustus 2021   00:46 75 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kampus Mengajar Angkatan I: Solusi dalam Meningkatkan Permasalahan di Masa Pandemi
Kegiatan Kampus Mengajar Angkatan 1 Bersama Siswa Siswi Kelas 3 di SD Negeri 3 Kedungdawa

Munculnya pandemi Covid-19 telah merubah segala sistem kehidupan masyarakat, terutama kegiatan dan kebiasaan masyarakat. Dari yang terbiasa dengan  bertemu teman dan rekan di sekolah ataupun tempat kerja, kini harus membatasi diri karena kasus Covid-19 yang semakin meningkat dan juga diadakannya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Hal ini tentu membuat sebagian masyarakat mengalami culture shock karena harus menjalani kegiatan yang bertentangan dengan yang sudah menjadi kebiasaannya.

Pandemi Covid-19 ini bukan hanya berdampak pada Ekonomi, Sosial akan tetapi juga pada sistem pendidikan di negara kita. Bahkan jauh sebelum adanya pandemic Covid-19 ini Indonesia masih tergolong Negara yang memiliki masalah dalam pendidikan diantaranya yaitu mutu pendidikan yang rendah. Karena hal ini  maka pemerintah terus berupaya untuk memajukan dan meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia dan salah satu diantaranya yaitu program Merdeka Belajar-Kampus Merdeka (MBKM). 

Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonseia (Kemendikbud RI) kembali meluncurkan program baru yang merupakan hasil kolaborasi dengan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) yaitu program Kampus Mengajar. Program ini juga  merupakan implementasi dari kebijakan Merdeka Belajar-Kampus Medeka (MBKM). 

Program kegiatan Kampus Mengajar angkatan ke-1 ini bertujuan untuk membantu proses pembelajaran pada masa pandemic Covid-19 di Sekolah Dasar yang yang belum terakreditasi A, khususnya pada daerah 3 T (Terluar, Terdepan dan Tertinggal). Program ini diikuti oleh kurang lebih 15.000 mahasiswa dari seluruh perguruan tinggi yang ada di Indonesia.

Program Kampus Mengajar sangat bermanfaat bagi kemajuan Pendidikan di Indonesia. Para mahasiswa berkesempatan untuk ikut membantu dan berpartisipasi secara langsung memajukan mutu pendidikan bersama program Kampus Mengajar angkatan ke-1. 

Sebagai contoh pelaksanaan Kampus Mengajar di SD Negeri 3 Kedungdawa yang berlokasi di desa Kedungdawa, Kecamatan Gabus Wetan, Kabupaten Indramayu, Provinsi Jawa Barat. 

Ketika pertama kali mengajar di SD Negeri 3 Kedungdawa, disadari bahwa masih banyak anak-anak yang memerlukan perhatian lebih akan perkembangan psikososialnya yang tentunya akan mempengaruhi hasil akademiknya. 

Rasa empati muncul dan merasakan miris ketika melihat semangat siswa-siswi SD Negeri 3 Kedungdawa untuk masuk ke sekolah walaupun dalam keadaan yang sangat terbatas dan banyak kekurangan, padahal seharusnya mereka mendapatkan pendidikan yang memadai.

SD Negeri 3 Kedungdawa memiliki 6 ruang kelas dimana 2 kelas masih tergolong bagus karena telah direnovasi, sedangkan 4 lainnya tergolong kurang layak. 4 dari 6 kelas yang ada di SD Negeri 3 Kedungdawa ini memiliki fasilitas yang sangat kurang, seperti tidak ada plafon pembatas antara atap dengan ruangan, tidak ada lemari penyimpanan, tembok kelas yang retak, dan meja kursi yang rapuh. 

Pemerintah perlu mempertimbangkan karena bukan hanya faktor kenyamanan tetapi juga menyangkut keselamatan warga SD Negeri 3 Kedungdawa. Ruang kelas merupakan salah satu faktor yang mendukung proses pembelajaran apakah berjalan efektif atau tidak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x