Mohon tunggu...
Fajar Akbari
Fajar Akbari Mohon Tunggu... Ekonomi dan data

Hanya hobi dengan data-data lalu menganalisisnya kemudian dibuatkan menjadi artikel/karya ilmiah.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Proyeksi Rupiah di Tengah Covid-19

25 Maret 2020   20:10 Diperbarui: 25 Maret 2020   20:37 142 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Proyeksi Rupiah di Tengah Covid-19
Pergerakan Nilai Tukar Rupiah Juli 2019- Maret 2020

Sejak diumumkan pertama kali kasus corona (Covid-19) oleh Presiden Jokowi dengan kasus pertama sebanyak 2 orang nilai tukar rupiah mengalami pelemahan (depresiasi) sebesar 1,24% dibandingkan hari sebelumnya.

Selanjutnya rupiah mengalami depresiasi sebesar 12,57% dari tanggal 2 maret 2020 hingga 24 maret 2020, hal ini menjadikan rupiah sebagai mata uang yang mengalami pelemahan terkuat imbas dari covid-19 tersebut.

Kemudian dari sektor eksternal rupiah mengalami pelemahan ditengah pemangkasan suku bunga Bank Sentral AS (The Fed) hingga 100 bps menjadi 0-0,25%.

Langkah tersebut dilakukan untuk memberikan stimulus untuk mendorong pertumbuhan ekonomi ditengah penyebaran virus corona. Untuk mengatasi hal itu Bank Indonesia (BI) memangkasn suku bunga acuan sebesar 25 bps ke level 4,5%.

Hal itu dikarenakan penyebaran covid-19 menyebabkan ketidakpastiaan dan menurunkan kinerja pasar keuangan global. Sementara itu, target pertumbuhan ekonomi 2020 yang sebelumnya diproyeksi 5%-5,4% menjadi 4,2%-4,6%.

Berdasarkan hasil penelitian (Susanto, 2020) puncak penyebaran korona akan terjadi pada pada saat bulan Ramadhan. Berdasarkan proyeksi tersebut kegiatan perekonomian akan sangat terpukul dan nilai tukar juga akan mengalami depresiasi yang cukup serius apabila penanganan covid-19 tidak optimal.

Proyeksi Puncak Covid-19 di Indonesia | Sumber : Hasil Penelitian (Susanto, 2020)
Proyeksi Puncak Covid-19 di Indonesia | Sumber : Hasil Penelitian (Susanto, 2020)
Berdasarkan penelitian (Nuraini, S, & Apri, 2020) proyeksi jumlah kasus secara konsisten akan meningkat hingga mencapai angka lebih dari 8.000 kasus. Kemudian, jumlah kasus baru harian juga akan meningkat hingga akhir maret dengan perkiraan jumlah kasus baru mencapai 600 kasus.

Sumber : Hasil Penelitian (Nuraini et al., 2020)
Sumber : Hasil Penelitian (Nuraini et al., 2020)
Nilai Proyeksi Rupiah

Berdasarkan penjelasan dari hasil penelitian diatas, saya ingin melakukan penelitian sederhana untuk proyeksi nilai tukar rupiah hingga akhir bulan Mei 2020.

                                                                                                                        

Hasil Proyeksi Nilai Tukar | Sumber : Hasil Pengolahan Data, 2020
Hasil Proyeksi Nilai Tukar | Sumber : Hasil Pengolahan Data, 2020
Berdasarkan hasil proyeksi (forecasting) diketahui bahwa nilai tukar akan terus mengalami pelemahan (depresiasi) hingga pada 20 Mei 2020 berkisar diantara Rp 19.766 terhadap dollar AS.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x