Mohon tunggu...
Faiz Abdalla
Faiz Abdalla Mohon Tunggu... Mahasiswa

Energi Baru Generasi Solusi

Selanjutnya

Tutup

Bola

Sepakbola Itu Produk Politik

17 September 2020   01:57 Diperbarui: 17 September 2020   02:40 38 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sepakbola Itu Produk Politik
Suporter Ultras Gresik saat berunjuk rasa di depan kantor DPRD Oktober 2019

Loh. Jangan salah. Gresik United FC itu produk politik loh. Coba deh diingat-ingat lagi. Bagaimana sejarah proses berdirinya Gresik United tahun 2005 silam.

Kala itu, Ultras nggeruduk ke DPRD. Kalo tidak salah, Ketua DPRD saat itu Pak Nadir. Apa tuntutan Ultras? Agar Pemerintah bersikap karena Petrokimia sebagai klub sepakbola kebanggaan warga Gresik saat itu hendak undur diri dari kompetisi. Dari proses itulah, GU lalu terbentuk.

Aspirasi itu ditindaklanjuti DPRD. Yang kemudian menjembatani Pemkab dan PT Petrokimia. Hasilnya, Petrokimia dimerger dengan Persegres menjadi GU.

Artinya, GU lahir dari proses politik kan? Ketika sekelompok warga menggunakan hak beraspirasi ke pemerintah, bukankah itu bagian dari arti politik? Karena tanpa politik, sekedar aspirasi warga saja, maka sampai hari ini kita tidak mungkin bisa melihat apa yang dinamakan GU itu.

Sama halnya. Ketika Oktober tahun lalu Ultras ngeluruk ke kantor DPRD. Menuntut perombakan manajemen GU. Bukankah itu juga bagian dari arti politik. Apa cukup aspirasi Ultras sekedar disuarakan di depan gedung. Ditulis di banner-banner. Dipost di media sosial. Tanpa terkonfirmasi sebagai proses politik. Apa bisa? Tidak!

Sederhana kok. Sepakbola tidak bisa tanpa politik. Mereka saling berinteraksi. Bahkan, sepakbola justru produk politik. Makanya, bila ada yang bilang "Sepakbola tanpa politik." Pertanyaan saya. Itu seperti apa

Nah, dari premis itu, saya coba mengetengahkan. Mungkin yang dimaksud adalah politik jangka pendek atau politik kepentingan sesaat. Yakni, hanya menjadikan sepakbola sebagai alat tunggangan untuk tujuan politik.

Nah, untuk arti yang ini. Saya juga sepakat dengan kebanyakan suporter. Bahwa sepakbola harus bersih dari itu. Tapi ya kembali lagi, sepakbola tidak bisa lepas dari politik. Ia beroperasi dengan politik.

Karena sepakbola butuh modal. Butuh infrastruktur. Sementara, sampai hari ini, sulit menemukan klub sepakbola menjadi industri profesional laiknya di Eropa. Maka, politik adalah kompromi bagi sepakbola.

Pada titik inilah, sepakbola menemukan sisi pragmatisnya. Pada intinya, inilah realitas. Bahwa sepakbola tidak mungkin bisa berdiri sendiri. Ia harus berinteraksi. Terutama dalam konfigurasi politik.

Tinggal, bagaimana mampu menyikapi politik itu sendiri. Bersih dan sama sekali tak menyentuh politik itu tak mungkin. Tapi, menjerumuskan sepakbola untuk kepentingan politik pun naas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN