Mohon tunggu...
Fadly Bahari
Fadly Bahari Mohon Tunggu... Pejalan Sepi

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kumara Sang Dewa Perang yang Disebut Jayabaya dalam Wangsitnya

26 Maret 2021   21:44 Diperbarui: 27 Maret 2021   05:23 812 15 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kumara Sang Dewa Perang yang Disebut Jayabaya dalam Wangsitnya
(sumber: pinterest.com - Uploaded by Haryram Suppiah)

Menarik untuk mencermati penyebutan nama 'Kumara' dalam wangsit Jayabaya, bait 164 dan bait 165. Sebagaimana kita ketahui, wangsit Jayabaya bergaya bahasa metafora, di mana suatu figur, karakter ataupun situasi yang disampaikannya sebagian besar (kalau tidak semuanya) adalah bentuk analogi.

Berikut ini bunyi bait 164 dan 165 dalam wangsit Jayabaya:

Bait 164: putra kinasih swargi kang jumeneng ing gunung Lawu / hiya yayi bethara mukti, hiya krisna, hiya herumukti / mumpuni sakabehing laku / nugel tanah Jawa kaping pindho / ngerahake jin setan / kumara prewangan, para lelembut ke bawah perintah saeko proyo / kinen ambantu manungso Jawa padha asesanti trisula weda / landhepe triniji suci / bener, jejeg, jujur / kadherekake Sabdopalon lan Noyogenggong

(artinya: putra kesayangan almarhum yang bermukim di Gunung Lawu / yaitu Kyai Batara Mukti, ya Krisna, ya Herumukti / menguasai seluruh ajaran (ngelmu) / memotong tanah Jawa kedua kali / mengerahkan jin dan setan / Pemuda Prewangan (KBBI, Prewangan = penghubung dengan dunia roh) seluruh makhluk halus berada di bawah perintahnya bersatu padu / membantun manusia Jawa berpedoman pada trisula weda / tajamnya tritunggal nan suci / benar, tegak lurus, jujur / didampingi Sabdopalon dan Noyogenggong)

Bait 165: pendhak Sura nguntapa kumara / kang wus katon nembus dosane / kadhepake ngarsaning sang kuasa / isih timur kaceluk wong tuwa / paringane Gatotkaca sayuta 

(Artinya: tiap bulan Sura sambutlah kumara / yang sudah tampak menebus dosa / dihadapan sang Maha Kuasa / masih muda sudah dipanggil orang tua / warisannya Gatotkaca sejuta)

Kata Kumara yang disebut dalam bait 164 merujuk pada makna "pemuda". Dalam bahasa sanskerta, kumara artinya "Anak laki-laki / pemuda / pangeran".

Arti 'kumra' dalam bahasa sanskerta (dokpri) 
Arti 'kumra' dalam bahasa sanskerta (dokpri) 

Sementara itu, Kumara yang disebut dalam bait 165, memiliki dua arah pemaknaan: pertama, bermakna pemuda, yang secara jelas diisyaratkan dalam kalimat "masih muda sudah dipanggil orang tua" ; kedua, sangat mungkin merujuk pada, Kumara sang Dewa Perang (dalam tradisi Hindu), putra sulung Dewa Siwa.

Pertimbangan bahwa sebutan nama 'kumara' (dalam bait 165) merujuk pada dewa perang dalam tradisi Hindu, dikuatkan adanya kalimat "Bergelar pangeran perang" dalam bait sebelumnya (bait 163). Di sisi lain, sebutan "pangeran perang" sejalan pula dengan makna kata 'kumara' dalam bahasa sanskerta yaitu: Pangeran (prince). [lihat lampiran gambar di atas]

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN