Mohon tunggu...
Rininda Mahardika
Rininda Mahardika Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Hobi bukanlah jalan untuk memperoleh kesenangan serta mengisi waktu luang belaka. Hobi merupakan ruang untuk menampung segala skill non akademis di setiap insan. Tidak peduli kau suka menulis ataupun menggambar. Semuanya akan menjadikan pundi-pundi uang atau bahkan media pembelajaran bagi siapa saja yang mengasahnya.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Artikel Utama

Cerpen: Pengamen Cilik

26 November 2022   22:55 Diperbarui: 29 November 2022   08:29 263
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
ilustrasi anak laki-laki (sumber gambar: pinterest)

Dua bocah laki-laki kisaran umur 5-6 tahun tanpa kenal lelah menggenjreng kentrung sambil bernyanyi di bawah terik mentari. 

Meski tidak ada yang memperhatikan mereka tetap bersemangat dengan pakaian compang-camping, bertelanjang kaki, dan kulit kecokelatan yang mulai mengering terpapar sinar UV.

Yang satu mengenakan kaus kebesaran, lusuh, dan sobek-sobek di beberapa bagian. Satu lagi hanya memakai singlet putih serta celana merah pendek bergambar Spiderman. Warnanya sudah memudar sablon di gambarnya pun nyaris tak terbentuk.

Melihat pemandangan demikian hati kecilku tergerak untuk tak segan-segan mewawancarai keduanya. Hanya sekedar bertanya-tanya perihal latar belakang kehidupan mereka. Sebelum itu aku beri satu perak uang logam.

"Apa kalian tak bersekolah?" tanyaku seraya mensejajarkan tinggi mereka.

Keduanya saling berpandang muka seakan menaruh kecurigaan pada orang asing sepertiku. Betapa bodohnya diriku seharusnya tidak bertanya secara terang-terangan.

Aku menyunggingkan senyum palsu. Kedua telapak tanganku bersamaan mengacak-acak rambut mereka gemas. Rambut yang begitu kaku, panas, tak terawat.

Betapa kasihan dua pengamen cilik itu bertahan hidup di jalan mengabaikan masa-masa paling menyenangkan. Demi mencari uang rela mengorbankan apa saja termasuk kebahagiaan.

Jika anak kecil menghabiskan seluruh waktunya untuk bermain dan bersenang-senang. Lain halnya dengan mereka yang susah payah mengais rezeki di bawah kerasnya dunia. Belum lagi ketika dikejar-kejar oleh petugas keamanan.

"Tidak apa-apa bolehkah kalian menyanyikan sebuah lagu untuk Kakak?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun