Mohon tunggu...
Viona aminda
Viona aminda Mohon Tunggu... Freelancer - Life long learner

United nations colleague media, A mother to amazing son.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Kesehatan Mental dan Kecemasan

23 Januari 2022   20:03 Diperbarui: 23 Januari 2022   20:14 127 17 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Dampak Covid-19 tentang Kesehatan Mental dan kecemasan.


"Artikel baru tentang Jama Psychiatry diterbitkan hanya seminggu yang lalu melihat cross-sectional survei terhadap 1.257 pekerja perawatan kesehatan dari 34 rumah sakit di Cina. Data ilmiah tidak berbeda dengan data klinis dan anekdotal yang kami dengar dari penyedia layanan kesehatan kami, "kata Marques.

Misalnya: 71 persen responden menunjukkan tingkat stres yang benar-benar signifikan, 50 persen mengalami depresi, 45 persen memiliki kecemasan, dan 34 persen menderita insomnia.

"Ketika otak kita terbiasa dengan tingkat depresi, kecemasan, dan stres ini, hal itu menghalangi kita untuk dapat bekerja," katanya. "Anda mungkin memperhatikan hal-hal seperti Anda mengalami kesulitan fokus. Atau, Anda mungkin menemukan diri Anda berputar ketika Anda mencoba menyelesaikan sesuatu dan tidak dapat melakukannya. Atau, mirip dengan survei, Anda mungkin mengalami kesulitan tidur, yang kemudian memiliki konsekuensi signifikan dalam kemampuan Anda untuk fokus pada hari berikutnya, "jelasnya.

Mengelola Stres Covid-19
Bagi kebanyakan orang di garis depan pandemi ini, mendapatkan kendali atas situasi mereka untuk membuatnya melalui masa sulit ini membutuhkan strategi multi-faceted. 

"Saya pikir kita semua merasa tidak terkendali. Saya pribadi memiliki perasaan itu setiap hari bahwa kita tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Jadi dalam beberapa saat ketidakpastian, ketika otak kita terasa bertarung atau terbang dan kita tidak tahu harus berbuat apa, kita perlu fokus pada hal-hal yang dapat kita kendalikan, "katanya.

Beberapa elemen yang dapat kendalikan meliputi:
* Mengembangkan dukungan sosial: dari sudut pandang psikologis, ini bisa hanya mendengarkan seseorang, membuat mereka merasa terdengar, dan menemukan cara-cara kreatif untuk berada di sana untuk mereka, ia menggambarkan.

 "Satu hal yang dapat kita lakukan untuk staf depan dan pekerja kesehatan kita adalah meyakinkan mereka betapa pentingnya mereka dan betapa menakjubkannya pekerjaan yang mereka lakukan sedemikian rupa sehingga mereka benar-benar memiliki rasa harga diri," kata Marques.

* Memasukkan relaksasi: Untuk seseorang yang bekerja di ER, ini mungkin berarti hanya membutuhkan waktu dua menit untuk pergi, fokuslah pada pernapasan, dan berikan tubuh mereka istirahat. Beberapa orang juga mendapat manfaat dari mencoba relaksasi progresif, yang melibatkan tegang otot Anda dan kemudian mengendurkannya. 

"P3K psikologis menyarankan agar menjadwalkan istirahat ini. Di tengah hari, mendorong Anda untuk hanya mengatur alarm pada waktu tertentu untuk mengingatkan diri sendiri untuk meluangkan waktu untuk bersantai, "katanya.

* Makan dengan baik: Beberapa orang juga dapat mengubah makan mereka di bawah tekanan, makan lebih banyak atau makan lebih sedikit. "Penting untuk memastikan bahwa tubuh Anda mendapatkan nutrisi yang harus terus berjalan, terlepas dari seberapa cepat Anda bergerak," katanya. Ini berarti memastikan untuk makan makanan dan camilan reguler dan seimbang sebaik mungkin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan