Mohon tunggu...
Viona aminda
Viona aminda Mohon Tunggu... Freelancer - Life long learner

United nations colleague media, A mother to amazing son.

Selanjutnya

Tutup

Hobi

Ini Alasan Mengapa Kita Harus Menanam Sayur Mayur di Rumah

16 Agustus 2021   19:51 Diperbarui: 16 Agustus 2021   19:57 105 14 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Meskipun jumlah orang kelaparan telah berkurang karena pertumbuhan ekonomi, jutaan orang di Asia tetap kekurangan gizi dan tanpa tindakan langsung situasinya bisa menjadi lebih buruk.

Dunia telah menyaksikan pembalikan yang tak terbantahkan dalam kemajuan menuju pengurangan kelaparan dan kekurangan gizi.

Meskipun Asia berdiri sebagai pengecualian sejauh ini, laju pengurangan kelaparan telah melambat di kawasan itu, menunjukkan pembalikan yang serupa.

Transformasi demografis dan ekonomi terkait dengan pergeseran preferensi makanan dari sereal ke daging, minyak, buah-buahan dan sayuran menghalangi ketahanan pangan di wilayah tersebut.

Perubahan iklim juga diprakirakan akan menurunkan hasil panen dan produksi, sehingga menyebabkan kenaikan harga pangan yang pada gilirannya akan mengurangi konsumsi masyarakat miskin.

Karena manfaat pertumbuhan ekonomi, jumlah orang yang kekurangan gizi di Asia menurun, tetapi pertumbuhan ekonomi tidak cukup untuk mengakhiri kelaparan di kawasan itu.

Di bawah tren pertumbuhan saat ini, jumlah orang kurang gizi di negara berkembang di Asia akan turun menjadi 362 juta. Bahkan menetralisir perubahan iklim -- yang akan menurunkan jumlahnya menjadi 324 juta pada tahun 2030 -- tidak akan cukup.

Jumlah penduduk kurang gizi di wilayah tersebut masih akan lebih tinggi dari 5% dari total penduduk.

Ini lebih tinggi dari tujuan yang diajukan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian, Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian, dan Program Pangan Dunia. Angka-angka ini meramalkan potensi kegagalan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2 (SDG 2) -- mengakhiri kelaparan dan kekurangan gizi pada tahun 2030.

Namun, penelitian ADB menunjukkan bahwa pencapaian SDG 2 di negara-negara berkembang di Asia dan Pasifik masih dalam kemungkinan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan