Mohon tunggu...
Viona aminda
Viona aminda Mohon Tunggu... Life long learner

United nations colleague media, A mother to amazing son.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Jika Tidak Percaya Covid-19 dan Vaksin, Setidaknya Jangan Coba Tularkan

19 Desember 2020   07:43 Diperbarui: 28 Desember 2020   00:53 241 13 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jika Tidak Percaya Covid-19 dan Vaksin, Setidaknya Jangan Coba Tularkan
pixabay

Jika seseorang bertindak berdasarkan informasi kesehatan palsu yang mereka dengar atau lihat pada sumber yang tidak jelas, hal itu dapat memengaruhi kesehatan orang banyak, dan jika cukup banyak orang yang tidak mengikuti panduan kesehatan, ini dapat memperpanjang pandemi.

Adalah masuk akal untuk memikirkan dengan hati-hati tentang informasi yang di dapatkan atau menyaring informasi mana pesan intervensi yang disebarluaskan, kepada siapa pesan tersebut diatribusikan, bagaimana masyarakat menanggapi dan pesan apa yang memiliki dampak terbesar. Pertimbangan ini mencerminkan komponen penting dari proses komunikasi,sumber, penerima, dan pesan itu sendiri. 

Namun, dalam pandangan masyarakat , khalayak sasaran dikonseptualisasikan dari jejaring sosial yang berinteraksi satu sama lain, terlibat dalam suatu circle sosial dan menjadikannya perilaku kebiasaan.

Sumber awalnya ialah melalui suatu komunitas dan kurangnya suatu wawasan.

Perlu diketahui bahwa Komunikasi kesehatan memiliki banyak hal untuk diperoleh. Bidang ini mendapatkan pengakuan sebagian karena penekanannya pada penggabungan teori dan praktik dalam memahami proses komunikasi dan mengubah perilaku manusia. Pendekatan ini relevan pada saat banyak ancaman terhadap kesehatan masyarakat global (melalui penyakit dan bencana lingkungan) berakar pada perilaku manusia itu sendiri. Dengan mempertemukan peneliti dan praktisi dari berbagai disiplin ilmu dan mengadopsi pendekatan teoritis , komunikator kesehatan memiliki kesempatan unik untuk memberikan masukan yang bermanfaat dalam meningkatkan dan menyelamatkan kehidupan.

Sebuah contoh analogi
Individu membuat keputusan untuk minum alkohol dan mengemudi, ini sangat berhubungan antara konsumsi alkohol dan kemampuan mengemudi. Bahkan satu orang minun minuman beralkohol dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk mengoperasikan kendaraan, yang berarti berisiko untuk mencelakakan orang lain dan ini sudah menjadi kebiasaan bagi si peminum yang menyetir karena dalam komunitasnya sudah menjadi hal yang biasa, tapi tidak biasa untuk orang banyak karena ini dapat merugikan orang lain.

Seseorang membuat keputusan untuk menghadiri pesta selama covid 19, orang yang tidak percaya virus atau wabah merayakan pesta tanpa sadar  mereka telah terinfeksi dan menularkan orang tua atau anak-anak di rumah.

Memahami perilaku manusia sangat penting untuk mencapai kehidupan yang berkelanjutan. Misalnya, apa mungkin mencegah individu yang secara umum tidak memahami pentingnya kehidupan yang  keberlanjutan, dan memiliki kesadaran, untuk mengubah perilaku mereka? Fenomena ini terlihat baik di negara maju maupun berkembang meskipun mengetahui apa yang terbaik untuk kesejahteraan diri dan komunitasnya, banyak orang tidak mengambil tindakan yang optimal. Ilmu perilaku menunjukkan bagaimana pengaruh konteks (mental, sosial, dan fisik) dan jalan pintas mental yang digunakan oleh pikiran manusia dapat menghasilkan hasil yang tidak dapat diprediksi dalam perilaku individu kita. Orang juga sangat dipengaruhi oleh konteks dan situasi mental, sosial, dan fisik. 

Ini berarti bahwa aspek kecil dari lingkungan mereka dapat memiliki efek besar yang tidak terduga pada hasil pengambilan keputusan mereka. Misalnya, sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa konsumen lebih bersedia untuk membeli produk daging organik yang sehat ,ketika mereka mengira bahwa orang lain juga melakukannya.

Sebagai akibat dari kecenderungan ini, Masalah ini adalah salah satu topik yang harus dipelajari dalam ilmu perilaku saat ini. Konsep ini berlaku untuk banyak perilaku , dan sangat bermanfaat karena menunjukkan perbedaan yang jelas antara niat baik dan tindakan aktual. Konsep ini dapat dilihat dengan individu yang memutuskan untuk menghemat lebih banyak uang (tetapi gagal), berniat untuk berolahraga setiap hari, atau dalam konteks konsumsi berkelanjutan, yang berarti membeli lebih banyak 'produk berkelanjutan' (tetapi memilih merek yang sama yang mereka lakukan terakhir kali ), mendaur ulang (tetapi menyerah atau melupakan), atau berniat untuk menghemat air atau energi (tetapi kembali ke kebiasaan lama). Dalam survei konsumen Eropa baru-baru ini, 72% konsumen mengatakan bahwa mereka bersedia membeli produk ramah lingkungan tetapi hanya 17% yang benar-benar melakukannya. Dalam setiap kasus ini, terlepas dari niat dan nilai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x