Mohon tunggu...
Viona aminda
Viona aminda Mohon Tunggu... Life long learner

United nations colleague media, A mother to amazing son.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

US - China?

21 November 2020   21:49 Diperbarui: 22 November 2020   14:04 205 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
US - China?
www.pexels.com

Ada apa sebenarnya antara china dan us? Kenapa merasa saingan?

Menurut Para professor di Harvard university beginilah penuturannya

Unsur-unsur dalam Persaingan AS-China

Tiga elemen kunci persaingan strategis AS-China. Salah satunya adalah pencegahan nuklir yang masing-masing sisi meluas ke sisi lainnya. Yang pasti, persenjataan nuklir China jauh lebih kecil daripada Amerika Serikat, tetapi kemampuan penangkalnya dapat dipercaya dan bahkan akan lebih besar lagi di masa depan.

Tiga syarat utama yang secara umum menentukan batasan dalam persaingan strategis AS-China,
Unsur lain adalah tingginya tingkat ketergantungan ekonomi antara dua negara yang muncul di era globalisasi yang pesat. Hubungan ekonomi sering kali menimbulkan lebih banyak gesekan dan konflik dalam perdagangan, investasi, dan bidang keuangan, tetapi juga membantu menentukan batas-batas persaingan selama kedua belah pihak merasa bahwa hubungan tersebut sangat diperlukan.

Elemen lain lagi adalah beragam rezim internasional di mana keduanya menjadi anggota dan keduanya tunduk pada aturan dan norma rezim tersebut. Berbeda dengan era Perang Dingin ketika Amerika Serikat dan Uni Soviet beroperasi dalam dua sistem internasional yang terpisah, saat ini Tiongkok dan Amerika Serikat beroperasi dalam arsitektur internasional yang sama. Kondisi ini sebagian besar menetapkan batas-batas persaingan AS-China, tidak ada konflik militer langsung dan berskala besar, tidak ada pemutusan hubungan ekonomi sepenuhnya, dan tidak ada putusnya sistem internasional saat ini.

Tujuan Strategis China

Dalam parameter ini, tujuan China sebagai kekuatan yang meningkat akan memiliki dampak yang menentukan jalannya persaingan AS-China. Pertama dan terpenting, upaya berkelanjutan China untuk meningkatkan kekuatan ekonomi dan militernya pasti akan mempersempit kesenjangan kekuatan dengan Amerika Serikat, tetapi tujuan Beijing lebih pada mengurangi kerentanannya daripada mendapatkan keunggulan. Dengan kata lain, China tidak berusaha mengejar dan menyalip Amerika Serikat secara menyeluruh, melainkan berupaya meningkatkan posisi relatifnya. Pada dasarnya, ini adalah postur defensif, bukan ofensif.

Kedua, instrumen yang digunakan Beijing untuk bergulat dengan Washington pada dasarnya adalah ekonomi dan teknologi, sementara sarana politik-militer memainkan peran sekunder. China tidak tertarik berinvestasi besar-besaran dalam perlombaan senjata habis-habisan atau persaingan geopolitik di seluruh dunia dengan Amerika Serikat, seperti yang dilakukan Uni Soviet selama Perang Dingin. Dengan demikian, persaingan antara Beijing dan Washington jauh lebih tidak konfrontatif daripada persaingan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet.

Ketiga, China tidak berusaha mengekspor sistem dan ideologi politiknya. Beijing memang mencoba untuk memenangkan simpati dari luar dan bahkan tepuk tangan untuk model pembangunannya, tetapi tidak berniat memaksakannya pada orang lain. Akibatnya, persaingan Sino-AS untuk mendapatkan pengaruh politik internasional tidak boleh dianggap sebagai perjuangan eksistensial untuk nilai-nilai inti atau cara hidup dasar. Tak satu pun dari tujuan strategis China — yang berfokus pada kemajuan ekonomi dan teknologi sambil mempersempit inferioritas militer China tetapi tidak mencari konversi ideologis di mana pun — harus menjadi ancaman eksistensial bagi Amerika Serikat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN