Mohon tunggu...
Ameilina Esafitri
Ameilina Esafitri Mohon Tunggu... Mahasiswa

Jangan lupa bahagia :)

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Perkembangan Manusia: Tentang Kognitif Anak

28 Februari 2021   18:22 Diperbarui: 28 Februari 2021   19:28 130 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perkembangan Manusia: Tentang Kognitif Anak
res.cloudinary.com

Sudah tidak asing lagi bagi kita mendengar perkembangan dan pertumbuhan yang dialami setiap manusia. Semakin bertambahnya usia, seseorang akan mengalami perkembangan untuk dapat melakukan tugas dan fungsinya dalam melakukan aktivitas setiap hari. 

Sejak kecil kita telah mengalami perkembangan, namun apa yang dimaksud perkembangan kita belum memahami lebih jauh bagaimana manusia berkembang. 

Apakah berkembang itu seperti menjadi besar? tinggi? gemuk? atau ketika seseorang menikah lalu mempunyai anak, hal tersebut disebut berkembang? Pastinya banyak pengertian yang orang awam katakan ya.

Nah.. Berikut ini akan dibahas secara lebih mengenai konsep dasar perkembangan manusia, dasar-dasar perkembangan kognitif dan bagaimana proses kognitif terjadi.

Perkembangan memiliki arti yang luas, beberapa ahli telah mengartikan perkembangan sesuai pemikiran dan hasil penelitiannya. Menurut Santrock (1996) yang menjelaskan pengertian perkembangan yaitu Perkembangan adalah pola perubahan yang dimulai pada saat pembuahan dan berlanjut sepanjang rentang kehidupan. Kebanyakan perkembangan melibatkan pertumbuhan, meskipun itu termasuk pembusukan (seperti dalam kematian dan sekarat). 

Pola pergerakannya kompleks karena merupakan produk dari beberapa proses-biologis, kognitif, dan sosial-emosional. Beberapa pengertian tentang perkembangan yang telah saya baca dan pelajari dari berbagai sumber, menerangkan perkembangan bukan hanya bertambahnya usia dan perubahan yang terjadi dalam diri. Namun, perkembangan merupakan perubahan yang terjadi pada manusia sejak lahir hingga akhir usia, dimana perubahan tersebut tidak dapat diulang. 

Saya menyimpulkan, perkembangan adalah proses perubahan yang terjadi pada setiap manusia secara berkesinambungan dan bersifat, perubahan tersebut mencakup perubahan cara berpikir yang semakin meningkat, perubahan potensi atau kemampuan dalam diri individu, meningkatnya kemampuan menuju integritas yang lebih tinggi berdasarkan pertumbuhan, pematangan dan belajar yang tidak dapat diulang kembali.

Konsep perkembangan ini akan menyambung dengan perkembangan anak. Setiap anak terutama di usia dini mereka sedang pesat-pesatnya dalam masa perkembangan. Terutama perkembangan dalam kemampuan kognitif anak. Bayi baru lahir hingga usia kurang lebih 6 tahun, mereka mampu merekam yang apa yang didengar, lebih cepat menangkap dan meniru apa yang dilihat. Maka perlu diketahui perkembangan kognitif anak merupakan aspek terpenting dalam kehidupannya. Anak dengan kemampuan kognitif baik akan dapat melakukan segala sesuatu dengan dapat menalar secara matang.

Kognitif (cognition) atau kognisi diartikan sebagai aktivitas mental seperti proses berpikir. Perkembangan kognitif berarti proses perubahan dalam aktivitas mental, seperti cara berpikir, memahami, mengingat, menalar dan memecahkan masalah, yang terjadi dimulai anak sejak usia dini hingga dewasa dan akhir usia. Teori kognitif telah dijelaskan oleh salah satu ilmuan yaitu Piaget, teori kognitif yang menekankan pada pikiran sadar. 

Piaget menerangkan bahwa perkembangan kognitif anak menggunakan proses organisasi dan adaptasi atau asimilasi dan akomodasi untuk memahami dunia mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN