Mohon tunggu...
Ernes
Ernes Mohon Tunggu... Guru - Seorang pendidik

Menulis adalah pekerjaan mulia Jadilah pemulung kebaikan Tebarkan kebaikan kapan saja dan dimana saja

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Malamku Terusik

27 November 2022   06:32 Diperbarui: 27 November 2022   06:34 52
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Dikeheningan malam ku larut

Dalam sepi yang mencekam

Dalam sahdu yang mendalam 

Ku menadahkan tangan

Memohon kehadiratmu

Meminta dengan segenap hati

Jiwa dan raga tak terkecuali

Agar diberi kemaafan

Atas segala khilaf dan dosa

Dari sengaja maupun tidak

Diberi rasa nyaman

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun