Mohon tunggu...
ErlLiin missa
ErlLiin missa Mohon Tunggu... mahasiswa

hidup adalah anugrah

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Aku yang Tak Sempurna

20 Oktober 2019   07:47 Diperbarui: 23 Oktober 2019   09:11 0 3 2 Mohon Tunggu...
Aku yang Tak Sempurna
sumber: eyeem.com

Nama ku  Vandha umur ku 19 tahun.,aku anak ke dua dari tiga bersaudara,Ayah ku bekerja sebagai seorang guru di sebuah "SMA NEGERI " yang tak jauh dari tempat ku tinggal  sedangkan ibu ku hanya seorang ibu rumah tangga biasa. 

Dari kedua saudara ku aku hanyalah seorang anak yang memiliki kekurangan, aku cacat sejak lahir,kaki ku yang sulit berjalan jika tidak di bantu , dan jari manis dari tanggan kiri ku lebih pendek dari jari jari ku yang lain dan perasaan kurang percaya diri lah yang aku punya bahkan,  aku sering berpikir jika hadir ku hanya membuat beban bagi keluarga ku .

Aku cemburu  pada saudara saudara ku yang memiliki banyak sekali kelebihan, dalam diri mereka .Mereka yang selalu jadi pusat perhatian  banyak orang, 

Sedangkan aku ???

Aku hanya memiliki suara yang bagus yang tak pernah aku tunjukan sebab aku malu dengan semuah keadaan ku yang seperti ini yang terlahir tidak sempurna.  

Sering sekali aku memproteskan keadaan ku pada Tuhan, aku merasa bahwa Tuhan tak pernah adil dalam hidup ku, dia hanya memberi ku hidup untuk menjadi beban pada banyak orang , dia menciptakan ku sebagai seorang anak yang hanya bisa berdiam diri  dan  merasa  bahwa aku  memang  benar  benar  tidak  layak  untuk  hidup lagi. 

Hingga  suatu  saat  sebuah  kejadian  yang  tak  pernah kami  bayangkan  terjadi  dalam  keluarga  kami. Ayah ku menjadi seorang korban tabrak  lari hingga meninggal  dunia ,orang yang  selama  ini  kami  kenal dengan  sosok seorang  ayah  yang  selalu semangat  menjalankan  tugas  nya sebagai  ayah yang  baik, ayah tidak  pernah  lelah  memberi  motivasi positif terhadap  kami,  terlebih  untuk  aku agar tetap  bersyukur Dan semangat. 

Dan kini  kami kehilangan sosoknya  ,ibu ku sangat syok karna kehilangan ayah sosok laki laki yang dia cintai. Ibu yang semula ceria kini menjadi murung, aku bingung  bagaimana  caranya  aku bisa menyemangati   ibu sedangkan aku sendiri tidak memiliki semangat dalam diri ku." 

Suatu malam  aku merenungkan nasip ku aku bertanya dalam kesunyian dan sekali lagi aku menyalahkan Tuhan. 

Tuhan......,,???

 Kenapa kau mengambil Sosok yang kami sayangi? Seharusnya kau mengambil aku yang  tidak berguna ini ,aku merasa hidup ku semakin tidak adil lagi, aku yang terlahir cacat,  dan sekarang aku kehilangan ayah. Dalam kesedihan ku, kakak ku mesuk kedalam kamar dan memeluk ku lalu dia berkata

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x